April 08, 2011

(2)

lanjutan dari postingan (1). gue juga naik sepeda air yang bentuk bebek sama paus. gue dapet nomer 13. sial. gue sama kiki (KIKIIII NAMAMU MASUK BLOOOOG!) ngayuh sampe CAPEK. tapi tetep semangat dong, soalnya gue di traktir #ups. oke Kiki, gue bakal bayar utang kalo di tagih.

tentang gue ngantri kamar mandi, banyak suka dukanya. suka nya adalah karena gue berhasil mandi sore-sore dan pagi-pagi. dukanya, gue mandi bardua bareng Depok. Bukan, gue bukan lesbian. Gue kayak gini karena bener-bener kepepet dan daripada nggak mandi ya terpaksa. apalagi pas pagi-pagi, padahal gue udah bangun subuh. tapi tetep aja nggak kebagian kamar mandi. kalian bayangin aja ya, di situ cuma ada 1 kamar mandi dan dipake buat 44 orang anak + 7 guru. terpaksa gue mandi di wc umum dan bayar 3000. mana di kamar mandi ada pup nya orang nggak di siram lagi. yaudah daripada nggak mandi akhirnya gue bener-bener mandi di wc umum.

habis mandi pagi dan packing buat kembali ke bontang, gue dan temen-temen lainnya naik jembatan goyang sambil nunggu yang lainnya selesai mandi dan packing. jembatan goyangnya itu ada di tengah danau dengan lebar 1 meter tanpa ada pegangan di kanan kiri. kalo jatuh? ya udah takdir. jembatannya itu kalo dinaikin goyang-goyang gitu. apalagi waktu itu yang naik sekitar 5 orang. habis dari jembatan goyang, gue main sepeda air lagi sama alya, depok, dan niqita. dimana kita bikin kemacetan di tengah danau dan bergosip ria bersama peserta cowok yang ikut.

sebelum ke bontang, kita mampir dulu di lembuswana dan tahu sumedang.

berakhirlah cerita KRUS dan Libbie