Oktober 25, 2013

Cerita di Balik Jarak

Aku bingung harus mulai cerita ini darimana. Yang aku tau, kita nggak pernah memulai. Kita gak pernah kenalan, gak pernah akrab, pokoknya aku masih teringat jelas kalau kita ini nggak pernah mengawali sebuah pertemuan. Aku juga nggak tau kenapa kita bisa deket, kenapa kita bisa ke yang lebih serius, bahkan sampai sejauh ini.

Udah ada 2 tahun yang aku lewatin bareng kamu. Tentunya dengan cerita yang nggak sedikit. Mulai dari jadi pasangan baru yang masih malu-malu, memulai sebuah pertengakaran kecil, dan klimaksnya ada di Long Distance Relationship yang kita jalanin selama 1 tahun. 

30 September 2011, aku masih ingat jelas gimana kamu tersenyum hari itu. Aku juga masih ingat jelas ekspresi gugupmu waktu mau semangatin aku sesaat sebelum aku naik ke panggung, keringat dinginmu waktu menjabat tanganku, bahkan aku masih ingat kata-kata yang kamu ucapin. Kata-kata simple, yang bikin 2 tahunku kedepannya jadi berubah. Aku nggak pernah nyangka bisa sama kamu. Apalagi orang-orang disekitarmu. Yang mereka lihat, kita kayak orang nggak kenal sebelumnya. Ketemu? Biasa aja. Ngobrol pun nggak pernah. Setelah jadi pasangan baru yang masih malu-malu, berbagai tanggapan udah mulai muncul tentang status hubungan kita berdua. Para orang-orang yang nggak suka juga mulai bermunculan. Iya, aku sadar kok dari awal. Bahkan aku sudah mempertimbangkan ini. Aku, cuma cewek culun yang jelek, kucel, dan cuek. Nggak pantes sama orang yang tenar, dan supel kayak kamu. Sakit banget rasanya waktu orang-orang yang nggak suka itu ngomentarin fisikku. Rasanya aku udah mau nyerah pada bulan pertama kita bareng. Tapi aku berusaha buat tahan itu semua.

November 2011, aku mulai ngerasa sayang banget sama kamu. Aku udah bisa ngerasain cemburu kalau kamu deket sama cewek lain. Hal itu belum aku rasain di bulan sebelumnya. Aku masih ngerasa biasa aja. Masih cuek. Tapi, siapa sangka kalo pertengkaran kecil karena cemburu itu, bisa buat aku jadi cewek yang gampang marah sama kamu.

Desember 2011, angkatan kita Tour ke Jawa Timur. Kamu juga ikut dalam rombongan ini. Kamu pasti masih inget kan kamu jadi paparazzi yang diam-diam suka foto aku, dan sayang sekali ya aku selalu menyadari setiap kamu melakukan itu :p di Tour ini juga pertama kalinya kita foto berdua. Akhir desember, untuk pertama kalinya dan siapa sangka itu jadi terakhir kalinya aku ngerayain tahun baru bareng kamu. 

Februari 2012, birthday surprise. Aku tau kamu udah ngerencanain ini bareng dua temenku, si Dewi dan Depok. Walaupun gagal, aku seneng banget bisa rayain ulantahunku yang terakhir kalinya bisa aku rayain bareng kamu. Terimakasih banyak:-)

Maret 2012, pertengkaran yang besar. Aku kaget waktu aku diem-diem baca chat kamu sama cewek yang pernah kamu deketin sebelum kamu deketin aku. Kamu nggak ngakuin aku sebagai pasangan kamu didepan dia. Rasanya sedih banget. Sempat tengkar hebat, sampe nangis didepan temen-temen waktu kumpul angkatan. Udah hampir putus, tapi aku masih bisa maafin kamu setelah tengah malem kamu telepon aku sambil terisak. Nggak kuat banget dengernya, akhirnya baikan deh..

April 2012, aku ngasih tau kalau aku bakal pindah ke Banjarmasin. Saking sedihnya kamu, kamu sampe mogok makan. Alay banget sih kamu ndo. Hahahaha. Tapi, karena kamu suka makan, akhirnya kamu mau makan lagi. Oh iya, bulan April tahun itu, kamu ulangtahun yang ke 14. Aku udah siapin surprise buat kamu. Tapi, karena kita tengkar, dan aku marah, aku batalin semua rencananya-_-

Juni 2012, habis peragaan busana daerah di sekolah, kita foto bareng karena malemnya aku bakal pergi ke Banjarmasin. Malam sebelum aku berangkat, kita makan bareng. You hug me tight, and kissed my forehead with tears on your eyes. Malem itu rasanya sedih banget. Perjalanan ke Balikpapan bikin aku nangis sepanjang 6 jam. Sampe bandara, mata bengkak luarbiasa..

September 2012, jarak bikin kita nggak bisa ngerayain 1st Anniversary bareng. Tapi aku tetep seneng karena kamu kasih aku video stopmotion sebagai hadiah 1 tahun hubungan kita. 

Desember 2012, kamu nyempetin diri buat mampir ke Surabaya karena waktu itu aku ada di Surabaya juga. Aku seneng banget waktu ketemu kamu lagi. Kita nonton bareng, makan bareng, pokoknya lepas rindu lah. Kamu sampai bela-belain nggak ikut tahun baruan bareng keluargamu dan fvs27 biar bisa di Surabaya lebih lama..:')

Februari 2013, ulang tahunku kali ini, kamu jauh. Tapi. itu nggak ngehalangin kamu buat kasih hadiah ke aku. Kamu kirimin aku scrapbook bikinan tangan kamu sendiri. Walaupun berantakan, aku sukaaaaaaaaa banget sama hadiahnya!<3 div="">

Mei 2013, aku diem-diem dateng ke Bontang dan itu buat kamu seneng banget. Sesuai janji aku yang bakal temenin kamu di Prom, aku tepatin deh. Kita ngelewatin hari selalu berdua. 

Juni 2013, kamu datang ke Surabaya demi aku. Bulan itu aku udah pindah ke Surabaya. Kamu selalu cari kesempatan buat bisa ketemu aku. Begitupun aku. Pokoknya kita selalu ngelewatin hari-hari bareng. Walaupun sama-sama nggak tau jalan, kita bermodal nekad ajalah, asalkan bareng, hihi.

Juli 2013, kita udah mulai renggang semenjak SMA. Kamu mulai cuek. Mungkin karena kamu sibuk. Tapi ini keterlaluan, kamu sampai lupa kita udah berapa bulan. Terkadang, aku nggak dihubunguin seharian. Padahal, yang penting dalam LDR itu komunikasi. Kamu selalu minta aku buat ngertiin kamu, tapi kamu nggak pernah ngertiin aku balik. Nggak pernah ngertiin kalo bukan temen-temenmu aja yang butuh kamu, aku juga butuh kamu. Tapi, aku masih bisa tahan rasa sedihku waktu itu. Tetep sabar kalau dihujat teman-temanmu. Yang katanya aku ngelarang kamu bergaul lah, atau apalah. Tapi, yang bisa aku lakuin cuma diam aja. Mereka nggak tau kalau selama ini aku jadi korban atas waktumu yg SELALU diberi buat temen-temenmu. Biarlah orang menghujat gimana, udah baik-baik rela ditinggalin, malah dihujat. Yaudahlah, sabar aja hehehe
Agustus 2013, kita berakhir. Aku nggak tahan lagi liat kamu yang selalu cuekin aku, nggak pernah nanggepin aku, tapi kamu bisa bales mention dari cewek-cewek lain. Aku juga nggak tahan lagi liat foto-fotomu berdua sama cewek lain. Kamu nggakpapa foto sama cewek lain, tapi tolong tanggepin aku saat itu.. Kamu nggak nanggepin aku sama sekali, tapi kamu malah tiba-tiba muncul dengan berbagai foto berdua sama cewek. Rasa sedihku udah nggak bisa aku tahan lagi waktu itu. Aku bener-bener kecewa. Bukan karena foto sama cewek lain. Tapi karena kamu nggak pernah peduli sama keberadaanku. Kamu sibuk mikirin perasaan orang lain, perasaan temen-temenmu kalo kamu nggak ikut main, tapi kamu nggak ngertiin perasaanku yang selalu jadi korban setiap tingkah lakumu

September 2013, kita masih deket setelah kita putus. Bahkan di perayaan yang seharusnya 2nd Anniversary ini, you said that isnt failed anniversary. We still love each other, jadi nggak ada yang namanya failed. Yang bisa aku lakuin waktu itu, cuma senyum seneng

Oktober 2013, ntah gimana kabarmu sekarang. Tiba-tiba aja menghilang. Tiba-tiba aja acuh sama aku. Setiap aku ajak chat, pasti dijawabnya cuek. Well, aku nggak bisa marah atau apa lagi. Ini bukan hak ku lagi. Kalau emang kamu sudah menemukan yang baru, nggak munafik, aku sedih. But, life must go on. Kamu nggak bisa selamanya stuck di aku, dan aku juga nggak bisa selamanya bareng kamu. 

Dimanapun dan bagaimanapun kabarmu sekarang, berbahagialah, dan aku segera mencari kebahagiaan baru juga. Terimakasih atas cerita yang nggak terlupakan ini. Kapan lagi aku ngerasain LDR yang lucu banget ini selain sama kamu. Pengalaman yang belum tentu semua orang bisa ngerasain. LDR itu lucu, cuma bisa sms, bbm, telepon, dan video call. Mentok-mentoknya kangen juga cuma video call. Apalagi perjuangan biar bisa ketemu. Haaaaa semuanya bakal jadi cerita yang nggak terlupakan lah. Terimakasih, Ndo!:-D


hihi


Nb : Ini cuma cerita, bukan mau berpuisi. Jadi, kalo kata-katanya jelek, nggak usah dipermasalahkan lah. 

Oktober 10, 2013

Wake up Kirana, ini bukan dunia mimpi lagi..

Selamat Malam, 
Not in good mood to write exactly. Tapi melihat blog yang makin sering dikacangin ini dari HP, hati jadi tergerak buat buka Laptop dan buka blog. Mumpung malam ini lagi nganggur juga sih. Semenjak sekolah hari efektif, hidup ya gitu-gitu aja. 

Senin : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Selasa : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Rabu : Bangun Tidur-Sekolah-Pramuka-Ngerjain tugas-Tidur
Kamis : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Jumat : Bangun Tidur-Sekolah-Latihan Dance- (kadang) Berenang-Kerja kelompok-Tidur
Sabtu : Bangun Tidur-Latihan Dance-Les Fisika-Ngerjain tugas
Minggu : Tidur seharian-ngerjain tugas-tidur.

Membosankan? Enggak juga. Tapi ya harus rela juga ga ada waktu buat Hang Out sama temen-temen, nonton Bioskop, dll. Buat bagi waktu sama keluarga aja susaaaah banget. Sampe keluarga yang harus sesuaiin sama waktu kosongku kalo mau ngajakin jalan. Jadi, untuk sementara ini ditahan dulu ajadeh ya Main sama temen-temen. Ditahan aja nonton bioskopnya. Ditahan dulu semuanya ditahaaaan. Hitung-hitung juga hemat. Semenjak SMA, keuangan harus serba diatur diri sendiri. Pokoknya jatah sekian harus cukup dalam waktu satu bulan. Kalo naksir barang di online shop, harus mikir dulu walaupun uang masih ada. Takutnya, ada keperluan yang lebih penting mendadak datang nantinya. 

Udah 2 minggu aku UTS dan besok adalah hari terakhir. Tapi kok aku nganggur? Iya, soalnya sama sekali nggak ada materi yang dikasih sama guru Seni. So, mau belajar apa? Dalam seumur hidup, baru kali ini aku ngerasain UTS. Serius. Kayak sumatif, tapi nggak se-tegang sumatif. Masih nyantai leha-leha lah. Tapi tetep aja nggak bisa nyantai, soalnya habis UTS, KBM tetep berjalan dan itu artinya tugas tetap mengalir. Ternyata sekolah di sekolah favorit itu nggak se-mudah yang kalian bayangin. Nggak cuma biar kamu keliatan 'WOW KEREN YAH DIA SEKOLAH DI SEKOLAH FAVORIT.' Setiap orang bisa kan ya masuk sekolah favorit asalkan ya ada uang. Orang nggak tau proses kamu masuk gimana. Tapi, kamu harus bener-bener kasih liat ke orang-orang di sekolahmu bahwa kamu itu emang masuk situ karena diri kamu sendiri dan itu bener-bener nggak mudah. Orang yang ngandalin keberuntungan dan cuma bisa berharap masuk sekolah favorit tanpa pernah nyangka kamu bakal masuk beneran seperti aku, emang susah banget. Aku ga pinter, aku pemalas, dan aku pikun. Aku orang yang moody, yang jalanin semuanya sesuai mood ku. Tapi sekarang aku harus ngerubah semuanya. Aku bener-bener dituntut buat bisa karena semua temen-temenku pinter. Aku nggak boleh males lagi ngerjain tugas, nggak boleh ngelebihin tenggat waktu tugas karena temen-temenku rajin. Aku harus nyantet semua tugas-tugas di buku biar aku inget, karena temen-temenku inget. Aku harus ngelawan bad-mood waktu ulangan biar nggak dapet nilai jelek gimanapun kondisinya, karena temen-temenku nilainya bagus. Aku terjebak banget. Aku masuk sini karena usahaku sendiri murni 100%, yang bikin aku dikasih keberuntungan sama Allah. Jadi, aku harus bener-bener buktiin bahwa keberuntungan yang Allah kasih ke aku ini emang pantes buat dikasih ke aku. Berat banget rasanya harus ngelawan sifat-sifat sebelumnya yang terkadang masih hinggap. Tapi emang udah waktunya buat dihapus sifat-sifat jeleknya. Aku nggak mungkin kan punya sifat jelek sampai aku kerja? Mau jadi apa aku? Mungkin karena keberuntungan ini, karena sekedar bunga tidur yang mendadak jadi kehidupan nyata, aku harus perbaikin sifatku untuk kedepannya yang lebih baik. Banyak orang yang pengen masuk SMA ini, tapi aku diberi kepercayaan buat lanjutin mimpiku walaupun kemampuanku nggak setinggi mereka. Tentunya, aku benar-benar bersyukur, atas keberuntungan yang begitu merubah hidupku ini..:')

Agustus 29, 2013

Memulai Kehidupan Baru yang Ke-3.

Setelah cukup lama menghilang dari kehidupan blogger, akhirnya sekarang bisa muncul lagi. Muncul lagi ini pun karena lagi di warnet. Di warnet? iya, di warnet. Apalagi coba kalo bukan karena semenjak kepindahanku secara resmi ke Surabaya, internet jadi susah. Ortu bener-bener nggak mau pasang wifi. Katanya, "Nanti malah internetan terus. Nggak belajar" What? Jaman sekarang itu belajar dari internet. Semuanya ada di internet. Ya nggak sih?

Well, kehidupan udah berjalan lagi. Lah terus selama ini kamu ngga hidup kir? Bukan gitu maksudnya. Maksudnya, aku udah kembali ber capek-capek ria lagi. Tapi kali ini sebagai siswi SMA. Diulang sekali lagi, SISWI SMA. Iya, nggak kerasa banget ya udah SMA. Perasaan waktu nulis blog dulu masih ingusan di bangku SD. Sekarang, udah SMA. Time flies. Oke, setelah cerita sebelumnya yang panjang lebar itu, kali ini mau cerita panjang lebar lagi. Fyi, ini sekarang lagi dirumah. Nggak di warnet lagi. Jadi, kemarin pas lagi nulis sampe paragraf 1 abis, ternyata ada peringatan bahwa waktu internetan tinggal 5 menit. Ya log out ajadeh, daripada ntar abis waktunya trus lupa log out. Sekarang lagi di rumah, kebetulan ada modem yang lambat ini dan ada draft yang bisa dilanjutin. Oke, mari kita lanjut! *sruput teh malem-malem*

Sekarang aku resmi jadi penduduk Surabaya tempat asalmula orangtua-pakde-bude-mbahkung-mbahti-buyut-dst gatau sampe mana. Aku udah nggak di Banjarmasin lagi. Udah nggak sama temen-temenku yang baru aja aku kenal itu. Perasaan baru kemarin senyum-senyum malu sama Syifa waktu duduk di sebelahnya. Perasaan baru kemarin minjem tip-ex Yuni berkali-kali di hari pertama masuk sekolah. Perasaan baru kemarin minjemin HP ke Bella yang mau tau Bontang itu bagaimana. Perasaan baru kemarin senyum-senyum sama Desy yang baru dateng habis liburan di Jakarta waktu pelajaran olahraga. Sekarang, udah harus pisah lagi yang berarti aku harus adaptasi lagi. Hari terakhir di Banjarmasin, ada acara masak-masak bareng di rumah Syifa bareng 9E sih rencananya. Tapi yang dateng cuma Syifa, aku, bella, yuni, desy, adit, abi, aye, dan One. Trus, besoknya aku berangkat ke Surabaya sendirian karena adek belum libur. Sampe di Surabaya, pada saat yang sama juga si partner jarak jauh juga mendarat di Surabaya. Bedanya, aku dari Banjarmasin dan dia dari Jakarta. Mendaratnya pun cuma beda beberapa menit. Sampe di tempat ngambil barang, aku sengaja tungguin dia turun dari pesawat sambil bawa kardus pindahan yang gede-gede itu sendirian. Tapi karena dia lama banget turun dari pesawat, sementara di luar Pakde udah nelpon berkali-kali, akhirnya aku memutuskan keluar duluan. Sedih banget nggak sempet ketemu padahal cukup nunggu beberapa menit doang. Yaudahlah, akhirnya keluar dengan sedih. Diluar, aku ngeliat kakaknya si doi udah nungguin. Hahhh tambah sedih nggak bisa ketemu.

Beberapa hari di Surabaya, aku cuma tinggal sama Kakak di rumah. Tiap hari makan di luar, atau kadang kalo si kakak lagi mood masak ya masak. Sekalian melatihnya agar menjadi istri yang baik di kemudian hari. Karena di rumah nggak ada kerjaan dan Kakak sibuk kuliah, akhirnya aku memutuskan untuk ketemuan sama si partner jarak jauh yang Kakaknya juga lagi sibuk kuliah. Kita ketemu di Galaxy Mall, trus makan bareng, nonton, dsb sampe malem. Trus beberapa hari kemudian Depok sama Puspa dateng!:") Ah, bahagianya walaupun si Depok cuma sehari doang di Surabaya. Cupu abis. Kita main berlima deh (Aku, Depok, Puspa, Igor, dan pertner jarak jauh) di TP.

Setelah Depok gak di surabaya lagi, aku cuma main berdua sama puspa. Kita nonton Man of Steel sambil makan popcorn hambar melempem. Trus beberapa hari berikutnya aku dan si partner jarak jauh juga rajin ketemuan sampe di hari terakhir dia di sini sebelum kita pisah (lagi), kita nonton Refrain di TP. Ah, ntahlah kenapa pertemuan ini begitu cepat rasanya dan akhirnya dia harus balik lagi ke Bontang *nangis*

Sehari setelah doi pergi, si ayah tercinta datang ke surabaya. Trus besoknya lagi, pendaftaran sekolah kawasan (sekolah kawasan itu maksudnya sekolah favorite) dibuka. Aku ikutin segala prosedurnya hingga bagian pemilihan SMA, aku mulai gemeteran. Aku pilih SMAN 2 dan SMAN 16. Aku prefer 16 sih, soalnya deket sama rumah dan bagus banget. 2 juga bagus banget tapi jauh dari rumah. Karena aku pindahan dari luar kota, besok paginya aku harus verifikasi data ke SMAN 16. Sampe disana, aku deg-deg an banget soalnya aku liat siswa siswi dari luar kota nilai UN nya bagus-bagus semua dan aku harus ngalahin mereka karena dari sebanyak ini, cuma di ambil 1%. Apa? 1%? IYA, 1 PERSEN. Kalo diliat dari 1% itu, aku jelas kalah. Rasanya mau nangis waktu itu. Sampe akhirnya giliranku, ternyata dimintain ijazah SMP. Mampus, SMP belum jadi ijazahnya. Akhirnya, disuruh balik ke rumah ambil ijazah SD. Ntahlah apa hubungannya ijazah SD buat masuk SMA. Tenang aja, aku lulus SD kok, hih. Dengan bete nya, aku balik ke rumah buat ngambil ijazah SD. Untung aja ini buat masa depan. Walau badai menghadang pun akan kuambil ijazah SD ku. Lebay. Trus, aku balik lagi ke 16 dan harus ngantri lagi:-) Untung aja kali ini agak sepi. Pas giliran ku, tiba-tiba aja guru yang bagian verifikasi data bilang kalo aku belum daftar karena dataku nggak ada di website PPDB Surabaya. Ternyata apa guys? Ada yang hapus pendaftaranku:") Mungkin karena wajah yang begitu melasnya mau nangis kumus-kumus abis ngambil ijazah SD, akhirnya Kepala Sekolah 16 nyuruh aku buat daftar lagi aja pake komputernya beliau. Selesai daftar lagi di PPDB Surabaya, akhirnya verifikasi selesai dan ada satu hal yang paling bikin bahagia sampe pengen terbang menembus atap SMA 16. Oke lebay. Apa itu? Karena aku udah jadi penduduk sini dan Kartu Keluarga-nya Kartu Keluarga Surabaya, aku nggak kena 1%!!!! Tapi, aku nggak boleh bahagia dulu. Perjalanan masih jauh.

Setelah verifikasi data, beberapa hari kemudian ada Test Potensial Akademik (TPA). Aku kebagian test di SMAN 1. Pagi-pagi banget aku udah dateng. Sekolahnya masih sepi. Trus beberapa jam kemudian rame banget. Habis nyari ruangan dan bangku, akhirnya test dimulai. Mau tau soalnya gimana? SUSAH BANGET!:"( Mending ngerjain UN kemarin 10 kali daripada harus ngerjain itu guys... Rasanya aku udah mau pingsan di tempat. Sampe di rumah, rasanya udah nggak punya semangat hidup lagi. Aku udah pasti nggak keterima masuk SMA Favorite. Yaudahlah, toh aku sebelumnya udah daftar di SMA 2 Muhammadiyah (iya, jadi sebelumnya aku udah daftar buat situ duluan. Maaf ya nggak cerita. Kepanjangan).
Udah bener-bener "yaudahlah, toh aku udah berusaha dan itu udah maksimal". Hari-hari kujalani penuh rasa takut nggak keterima sampai pada akhirnya H-1 pengumuman. Rasanya udah nggak karuan. Sengaja malem itu nggak tidur cepet (ya emang nggak pernah tidur cepet sih), biar jam 12 malem langsung bisa tau aku lulus atau enggak. Jam 11 malem aku udah tiduran di kamar sambil mainan HP. Trus, tiba-tiba ngerasa laper. Akhirnya aku bangun buat bikin mie. Sambil nunggu mie mateng, iseng-iseng buka PPDB surabaya. Ternyata udah ada tulisan "Pengumuman Siswa Baru SMA Kawasan". Ah rasanya gemeteran ngarahin kursor ke tulisan itu. Aku click, trus disuruh isi nomor peserta. Setelah ngisi nomer peserta dan next, ada tulisan bahwa data tidak ada di SMA Kawasan manapun. Yang maksudnya, aku nggak keterima. Separuh jiwaku pergi. Aku rasanya mau nangis saat itu juga. Badan rasanya lemesssss banget. Tapi saat itu aku coba buat masukin nomer pesertaku lagi dengan hati-hati setelah ngoreksi kalo ternyata yang tadi salah tulis guys:-) Terus, aku next, dan muncul data-dataku, scroll kebawah pelan-pelan, scroll lagi... scroll terus.... dan....................


DITERIMA DI SMA NEGERI 16!!!!!!

Saat itu aku sampe teriak malem-malem dan bangunin ortu yang lagi tidur. Mereka seneng banget aku bisa keterima di SMA Negeri yang tentu aja susah banget masuknya. Ternyata pengorbanan nggak ada yang sia-sia ya kalo disertai doa :") Malem itu juga aku langsung print bukti bahwa aku keterima. Dan malam itu juga aku dimarain gara-gara bau gosong se-rumah. Iya, mie nya hangus gara-gara kelupaan-_-

Paginya, dengan sangat rapi aku dateng ke SMA 16 buat daftar ulang. SMA ini bakal jadi saksi masa muda. Selesai daftar ulang, beli seragam, dan dikasih panduan buat LOS (Layanan Orientasi Siswa), aku keliling-keliling SMA 16 yang selama ini cuma aku liat sampe Lobby doang. Dari luar, bangunannya berdiri kokoh dengan cat abu-abu merah jambu, tempat parkir yang sangat-sangat luas (bayangin aja, siswa kelas 10, 11, dan 12 dibedakan sendiri-sendiri parkirnya), pos satpam, tempat nunggu bus yang bersih dan banyak pohon biar teduh, dan yang paling menarik perhatian adalah GOR SMAN 16 yang berdiri dengan arsitektur minimalis warna abu-abu dengan tulisan "GOR SMAN 16" yang mengkilap kalo kena sinar matahari. Jarang aja gitu, sekolah punya GOR sendiri. Masuk ke dalam, ternya sekolah ini luas banget. Ada Musholla, Gedung Kesenian juga di bagian belakang. Ada tempat budidaya ikan trus juga ada kolam gede banget dengan jembatan di tengahnya plus di kelilingi pohon-pohon dan ruang kelas 12. Selesai keliling-keliling, aku beli Teh Poci di pujasera SMA 16. Namanya pujasera, karena emang gede kayak pujasera. 

Memasuki minggu-minggu awal Bulan Ramadhan, ada kegiatan LOS. Aku masuk gugus 7 waktu itu. Waktu awal-awal LOS, mereka udah akrab banget. Tapi aku belum bisa berbaur waktu karena masih awal-awal dan masih belum adaptasi secara total. Gugus ini bikin aku ngakak tiap hari. LOS di SMA 16, nggak ada senioritas sama sekali loh. Kita jadi akrab banget sama Mbak dan Mas PG. Di akhir LOS, kita nulis harapan di balon trus kita terbangin bareng temen-temen se gugus. 

Masuk sekolah hari pertama sebagai siswi SMA secara resmi, aku belum pake baju SMA. Waktu itu masih pake baju batik SMP, dan aku masuk kelas X-3. Kelas ini sebenernya asik, tapi rata-rata pendiam semua. Beberapa hari bareng mereka, aku udah kenal lumayan banyak temen dan udah mulai ngerti karakteristik mereka. Sampe pada suatu hari, ada test penjurusan sesuai kurikulum 2013. Aku pilih jurusan IPA, dentist wanna be. Oh iya, di kurikulum 2013, walaupun kita pilih IPA, kita harus tetep pilih 2 mata pelajaran IPS atau Bahasa. Aku ambil Geografi dan Bahasa Inggris. Dan orang tua nulisnya Ekonomi  dan Bahasa Inggris. H-1 pengumuman, aku dipanggil ke BK. Ditanyain "Kalo kamu nggak masuk IPA gimana". Ya aku jawab aja bahwa aku nggak masalah masuk IPS. IPA-IPS sama-sama bagusnya. Aku pilih IPA karena cita-citaku ada di situ. Waktu hari pengumuman, aku cari namaku di bagian IPA, dan ternyata aku masuk IPA 8 yang lintas minatnya "Ekonomi-Bahasa Inggris". Ternyata aku masuk kelas yang sesuai keinginan orangtuaku. Yaudahlah, pilihan orang tua selalu yang terbaik buat anaknya.

Setelah lebaran, KBM resmi di buka. Mulai saat itu, kegiatan capek-banget-deh di mulai lagi. Tugas menumpuk, pelajaran yang susah, daaannnn sebagainya. Well, selamat memulai hidup baru untuk ke-3 kalinya kirana! Semangatttttttttttttttttttt!!!!!!!!!!



Juni 04, 2013

Cerita Super Panjang

Hi guys! Apa kabar? Lumayan lama juga ya si owner ini nggak posting disini. Tp aku yakin ajasih nggak ada yg kangen. Tp jujur aku kangen posting panjang-panjang kayak awal-awal punya blog dulu. Hampir setiap hari posting mulu. Jadi, kali ini aku mau cerita yang superrrrrrr panjang. Mmm ga super juga sih ya, maksudnya lebih panjang dari biasanya. Mulai dari UN sampai akhirnya pengumuman kelulusan. Nunggunya kan lama banget, dan selama nunggu itu, banyak hal-hal yang bisa diceritain agar cerita ini lebih panjang. Simak ya!

Well, National Exam atau Ujian Nasional tahun ini aku akuin kacau. Mulai dari distribusi soal yang ga tepat waktu, sampai kualitas LJK yang jelas mempengaruhi lulus atau tidaknya siswa. Masalah 20 paket sih nggak terlalu masalah sih ya, yang penting nggak susah aja. Nah tahun ini, tingkat kesulitannya juga ditambah! Yang awalnya hadapinnya enjoy, udah mulai gugup, ketakutan, dan itu malah seakan-akan jatuhin mentalnya siswa. Terutama owner blog ini. Aku bener-bener gugup duluan, tp tetep aja perbandingan jam belajar sama jam santainya itu 1 : 100. Udah mulai deket hari H, barudeh semangatnya keluar. Sampai ber api-api guys!!!! Gak sih. Semangat aja, trus sholatnya juga ditambah sholat-sholat sunnah biar makin plong dan enak belajarnya. Perhatian ortu juga tiba-tiba ekstra banget. Anaknya ini dikasih suplemen tiap hari, makan gak boleh telat, setiap siang disuruh tidur, dll. Selama UN, soalnya lumayan susahnya, tp Alhamdulillah nggak ada hambatan apa-apa kayak yang di tipi-tipi itu. Pokoknya capcipcup pake surat Al-Fatihah menjadi andalan setiap ga tau jawaban. Hasilnya? Manjur! Sampai pada akhirnya, aku berhasil melewati 4 hari penentuan ntar gedenya madesu atau engga. 

Selesai ujian, rencananya sih mau liburannya ntar aja tengah-tengah Mei habis ikut acara perpisahan Spensa, tp ternyata God has different plan. Bos cowok jatuh dan tangannya harus di operasi. Jadi dadakan gitu pergi ke Surabaya, cuma berdua. Ia, berdua. Dimana si bos tangannya gabisa gerak, dan aku harus ngangkutin semua barang sendirian, ngurusin administrasi rumah sakit, dll. Untungnya aja ada si kakak yg bisa nemenin selama di RS, selama Operasi, dan rutin antar jemput adiknya ini dari rumah ke rumah sakit setiap hari. 

Setelah 5 hari setelah operasi, tangannya udah mulai bisa gerak. Oh iya, sebelumnya keluarga udah ngerencanain ikut tour ke Bali. Karena udah gak bisa di batalin, jadinya cuma pergi ber-4. Yeaayyy, setelah sekian lama otak ga pernah di Re-fresh, akhirnya aku bisa bertemu pantai dan tempat-tempat penyegaran otak lainnya! Ada nih foto-fotonya aku bagi dikit. Sebenernya banyak banget di SLR si kakak, tp ga mungkin kan ya di upload semuanya.


Tanah Lot.
me-sister-mum-sister.

Lupa nama tempatnya. Yang jelas di Gunung gitu. Tenang banget disini!

Ini di tanah lot juga. Hati-hati! Jangan diliat jidatnya!

Tattoo and Nail Art. Free service loooh di GWK :D

Oh iya, ini suasana didepan kamar Hotel, bawaannya pengen langsung nyebur gitu kalo keluar

Kami di sana sekitar 5 hari and its so fun! Dimulai dari ke Tanah Lot, sampai ke pegunungan itu tadi.Tempat yang paling aku suka sih Jimbaran. Romantis banget makan malam di pantai, pakai lilin, dan diiringi musik klasik. Ah, jodohku nanti pokoknya wajib bawa aku ke sana! Setelah otak lumayan sudah Fresh habis menikmati ombak, pasir, adat istiadat di sana, dan tentunya shopping sebagai bagian paling menyenangkan apalagi untuk kalangan cewek, balik deh ke Surabaya. Mmm aku di surabaya nggak terlalu lama sih, karena harus melanjutkan ke next destination, BONTANG! 

Yeayyy akhirnya ke tempat kelahiran lagi setelah hampir setahun ngga ke sana. Rasanya kangennn banget. Oh iya, aku ke sana sendirian loh. Jd keliatan banget jomblonya. Seliweran di bandara sendirian, makan di solaria sendirian, kasian banget :" Tapi nggakpapa deh, demi Bontang!

Ini tiket ke Bontangnya, masih Pelita Air. Sekarang sudah ganti Nusantara Air. Btw, aku sempet nyicipin naik Nusantara Air nya loh!^^

Oh iya, kedatanganku ke Bontang ini nggak ada yang tau. Jadi biar surprise gitu deh. Cuma si Depok yang aku kasih tau, itupun pas aku udh di Balikpapan. Sampai di Bontang, aku gak nginep di rumah lama. Sedih banget rasanya. Apalagi waktu lewat rumah itu. Rumah dari kecil, begitu kamu kesana, kamu udah ga punya hak buat masuk lagi. Hiks sedih.... Jadi aku nginap di rumah tanteku deh. Sampai di Bontang itu sore sekitar jam 3 gitu, trus si Depok langsung jemput ke rumah dan bawa aku ke sekolah. Kebetulan sekolah waktu itu lagi rame banget. Belum sampe masuk ke dalam, teman-temanku sudah pada teriak histeris lari-lari keluar. Ah, momen bahagia:') Trus sampe di dalam, disitu aku bertemu dengan partner jarak jauhku yang setia nungguin aku:') Ah rasanya seneng banget bisa ketemu lagi. 

Selama di Bontang, tiap hari aku maiiiin mulu kerjaannya. Sambil jalan-jalan gitu sama Depok nyicipin makanan-makanan lezatnya Bontang, Sleepover di rumah depok, dan aku juga datang ke Prom. Awalnya sih agak ragu-ragu gitu mau prom, soalnya bukan anak YPK. Rasanya kan nggak enak gitu. tapi setelah di yakinin oleh banyak pihak akhirnya memutuskan untuk datang aja deh..


ASTEROID (A STEP TO THE FUTURE WITH LOVE AND DREAM)

Arimbi-Alya-Me-Dewi-Ira. Teman sepaket kelas 4, 5, 6 SD:")

with Dona

Ibnu-Dona-Me-Partner jarak jauh

Alya-Me-Depok-Nana

Me-Partner jarak jauh

Me-Depok. Depok ini yang setia nganterin aku kemana-mana, nemenin aku kemana-mana, dan aku juga sering nginep di rumahnya selama aku di Bontang kemarin. Thankyou so much sahabatku 12tahun :*

Oh iya, aku disuruh baca nominasi loooh berdua sama partner jarak jauh. Ini baca nominasi Siswi ter-friendly, dan pemenangnya adalah Nabilah Rizki alias Kiki, temanku sendiri

Ini foto sama AUG. Aku bukan bagian dari mereka sih, tapi mereka ini temen-temen terdekat aku selama dulu masih di Bontang^^

Ini sama Dewi di Bandara PT. Badak, waktu mau balik ke Banjarmasin

Devina-Me-Puspa. Ini waktu lagi main di rumah puspa, ada foto yang lebih bagus tp aku kepotong gitu gara-gara ulah depok-..-

Kiki, depok, dewi, alda, and me. Waktu lagi lunch bareng di KFC

Aku disana ngga lama, cuma bentar. Penyebabnya adalah :
1) Disana aku nginep di rumah sodara, ngga enak aja kalau lama-lama
2) Sudah dekat waktunya pengumuman kelulusan.

Waktu hari kelulusan, itu dagdigdug duarrrr luar biasa. Takut banget. Apalagi setelah ada issue kalo nilainya nggak tinggi-tinggi. Oh iya, di sekolahku, pengambilan hasil kelulusan disuruh pakai Kebaya buat yang cewek. Tujuannya agar tidak terjadi coret-coret baju. Bagus juga sih idenya, kita jadi kayak anak wisuda gitu.

Ini waktu ngambil hasil kelulusan. Lagi salaman sama kepala sekolah

Yeayyy aku LULUS!!!!!!!!

Didalam sini ada nilai-nilainya loh... 

ini isi tabung tersebut, ada Nilainya di bawahnya, tapi Rahasia ya :p

Alhamdulillah nilainya cukup memuaskan, setara dengan perjuangan. Lebih bangganya lagi, ngerjainnya dengan jujur, Alhamdulillah... Perjuangan nggak berhenti sampai di sini. Bulan ini, bakalan terbang lagi ke Surabaya buat daftar dan test untuk masuk sekolah di sana. Doain ya^^

__________________________________________________________________________

Bagaimana, ceritanya panjang gak.......... Panjang kan? Pegel banget ngetiknya, mulai dari jam 11 pagi sampai sekarang baru di post. Ya ditinggal tidur dulu, jemput adek sekolah, sampai beres-beres rumah, haha. Ah, senang sekali rasanya bisa cerita panjang lebar lagi. Sampai jumpa di cerita selanjutnya ya:3

April 06, 2013

1 kata, 5 huruf, depannya G, tengah L, dan akhirannya U.

Halo, apa kabar? Setelah post terakhir yang galau itu, sekarang baru ada waktu baru ngasih kabar bahwa semuanya Alhamdulillah baik-baik saja ya walaupun terkadang rapuh tapi kita berdua tetap berusaha perbaikin. Semoga aja, kedepannya tetap mulus dan nggak ada lagi yang kayak gitu. Kita udah kelas 9, dan hari menuju ujian bisa dihitung pake jari. Mmm, sekitar 16 hari mungkin ya? Kalau nggak salah hitung sih. Udah waktunya buat fokus ke jembatan masa depan. 

Oke, lupakan itu. Kita bahas yang lain. By the way, selamat malam minggu! Buat semuanya kok, bukan cuma buat para pasangan yang berbahagia diatas motor atau didalam mobil sama pacarnya. Seperti malam-malam biasanya, malam minggu cuma dirumah nonton tv, atau kadang tidur-tiduran sambil mesra-mesraan sama handphone dan kasur. Modem yang moody ini beberapa hari error dan baru hari ini mood nya membaik. Dengan duduk di kursi yang super nyaman ini, si laptop di meja bersama modem yang menancap padanya, ditemani teh hangat, sepoi airconditioner, rambut dicepol, dan kacamata dengan lensa silinder 1 setengah, serta playlist yang saat ini sedang memutarkan lagu Six Degrees of Separation, saya akhirnya bertemu lagi dengan blog ini. Hufff *hela nafas lega*

Mungkin ngebosenin kali ya kalau ngomongin soal ujian-ujian-ujian-dan ujian. Udah muak atau kalau dalam bahasa banjar itu 'mantah' gitu. Sudah bosan, tapi juga belum siap kalo ngeliat dari hasil TryOut selama ini. Selain galau tentang ujian, nilai, dan hati ini, ada satu hal yang bikin galau. yaitu pertanyaan "SMA mana?"
Oh Tuhaaan, kalau ditanya seperti ini rasanya mata saya gelap, imajinasi bubar, bener-bener buta masa depan. Ada beberapa pilihan yang disuguhkan sama orang tua :

1. SMAN 2 Surabaya
    Aku tau banget sekolah ini keren. Selain muridnya yang berkualitas, kegiatan dan prestasinya juga banyak. Nah, kayak gini banget sekolah yang aku cari. Yang sering ngadain pensi besar-besaran. Masalahnya adalah, jauh banget dari rumah. 

2. SMAN 16 Surabaya
    Sama kayak SMAN 2 keunggulannya. Ditambah lagi, deket dari rumah. 10 menit mungkin sampai. Masalahnya, hasrat ini tidak begitu berkata.

3. SMAN 1 Banjarmasin
    Well, pilihan ketiga jatuh ke Banjarmasin. Selain SMA ini terkenal bagus dan banyak kegiatan yang seru-seru. Masalahnya, keluarga udah pada mau pindah ke Surabaya. Trus disini ntar terlantar dong ;_;

Galau ini menghantui pikiran. Kalau katanya ortu sih, 'Nggak usah terlalu mikirin SMA dulu. Pikirin dulu ujian nasional. Kalau ntar nem kamu bagus kan mau masuk kemana tinggal tunjuk aja,' gitu. Ada benernya juga sih. Tapi, kalau liat temen-temen pada sibuk daftar sekolah, ngumpulin ini itu, seakan-akan masa depanku ini suram sekali. Nggak ada tujuan hidup. Pengen gitu kan, ikut-ikut sibuk gitu biar keliatan masa depan yang pasti dan gaul.

Satu hal lagi yang bikin galau. 
Liburan yang super panjang nanti mau ke Bali, Bontang, atau Jogja?




Maret 20, 2013

-

20 Maret 2013, satu hari setelah tanggal 19 Maret yang dua tahun berturut-turut terasa perih. Tahun ini tidak terjadi di tanggal 19 Maret. Tetapi, tepat di hari ini tanggal 20 Maret 2013 pukul 9 malam, hujan menjadi saksi bisu runtuhnya dinding yang kita bangun bersama itu. Dingin yang menusuk ke tulang menjadi pelukan terhangat. 

"Never Imagined We'd End Like This"
Taylor Swift-Last Kiss

Iya, nggak ada yang nyangka ini semua berakhir. Baik aku, ataupun kamu. Bahkan orang-orang sekitar yang mendengar cerita ini. Kenapa sih aku sebodoh ini? Kenapa aku harus jatuh di lubang yang sama? Aku nggak pernah nyangka perdebatan singkat menjadi sesuatu yang bikin aku bener-bener terpukul malam ini. Pelajaran Fisika 4 jam itu seakan kalah. Kenapa semuanya harus terjadi saat aku bener-bener butuh semangat? Dan semangat itu datangnya dari kamu. 

Well, maaf kalau aku overprotective dan buat kamu selalu salah. Cuma itu yang bisa aku lakuin buat ngejaga kamu dengan jarak yang segini panjangnya. Sudahlah, nasi udah menjadi bubur. Segalanya udah terlanjur terjadi. Maaf atas semuanya, dan terimakasih sudah hadir dengan cepat, menjalani selama 17bulan lamanya, dan berakhir begitu tragis. 

Btw, selamat berbahagia buat Sahabat selama 12 Tahun, Devina Putri Prihatini. Grow well, kita sama-sama berjuang biar nggak ada kata berawalan g berakhiran u itu ya. UN di depan mata, SMA semakin deket, dan itu tandanya kebahagiaan masa muda semakin terbuka. Selamat Ulang Tahun!

Dan buat kamu, aku cuma mau minta maaf.

Selamat Malam.


Salam dari 20 Maret 2013

Februari 27, 2013

sebal.

Kapan berhenti nyindir secara tidak langsung? Maafnya jangan palsu dong :-) Apa aku ada salah sama kamu? kalau ada, omongin baik-baik. Kita teman dari lama kan? Apa yang aku lakuin itu berpengaruh sama hidup kamu? Kenapa sih nggak mau kalah gitu? :-)

Januari 23, 2013

Fail

Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian

Semuanya gagal. Aku kandas saat menuju ke tepian. Terbawa derasnya air, sama seperti indera penglihatanku rasakan. Setiap kebahagiaan pasti ada kesedihan. Kesedihan ini kurang jelas. Harus mengumbar ke siapa? Ya aku pikir ini salah satu cara agar aku tidak terlalu larut dalam derasnya air yang membuatku gagal sampai ke tepian.

Aku sendiri kurang mengerti mengapa yang selama 7 bulan ini baru terasa menyedihkan dan benar-benar seperti beton yang meretakkan tulang punggungku? berat. Ini sudah bulan ke-7 kita menjalani kebersamaan yang tidak bersama-sama. Kebersamaan dalam dunia maya saja. Kebersamaan dalam hati dan mimpi. Kebersamaan dalam rangkulan rindu. Harusnya pada bulan ke 7 ini, aku sudah mulai terbiasa. Aku baru merasakan betapa bahagianya dekat denganmu semenjak mengakhiri tahun bersamamu. Hal itu perlahan terus menggentayangi pikiranku. Aku, merindukanmu.

Datanglah, Februari tinggal menghitung hari saja. Buatlah aku bahagia sepenuhnya, saat hari pergantian usiaku tiba. Jadikanlah kehadiranmu hadiah terindah. Walau aku bermohon dalam kemustahilan.




Januari 19, 2013

'em

Heyyoow! Terasa nggak sih, udah setengah perjalanan bulan awal tahun 2013? Kerasa aja sih, karena setiap hari gundah-gulana. Well, setelah post terakhir yang kelihatan galaunya itu, sekarang mau cerita tentang yang seneng-seneng. Biar imbang dan pas sama pepatah 'Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian'. Dan alhamdulillah sekarang lagi berenang-renang ke tepian. Semoga aja sih nggak kandas ditengah arus sungai nya ya, Amin.

Udah pernah aku kenalin sama teman-teman baru aku disini belum? Belum kan? So, sekarang bakal aku ceritain siapa mereka, dan mengapa saya berenang-renang ke tepian dengan hal sederhana seperti................

Late-Surprise for Bella's Birthday!

Jadi, teman aku yang satu ini, yang paling muda diantara kita berlima, namanya Salsabilla Dwi Rismadha. panggil aja Bella, baru berulang tahun yang ke-14 pada tanggal 11 Januari. Udah telat seminggu kan? Iya, emang. Walau dia paling muda, kelihatannya kayak anak SMA gitu, tinggi. Dia juga orang yang berpikir nggak ke kanak-kanakan lagi buat setiap masalah. Ok, back to the topic. Kenapa kita bisa telat seminggu? Karena pemilik rumah yang kita rencanakan buat surprise Bella, lagi dirawat di rumah sakit pada saat itu. Namanya Syifa Amelia Putri. Panggil aja Ipa. Paling cantik dan paling semarak ceria semangat cetar duar duar diantara kita. Akhirnya, acara di-tunda di minggu selanjutnya yaitu minggu ini. 

Sudah direncanakan, pergi ke rumah Ipa khusus buat Bella jam 3. Tapi Yuni Riska Nur Fariana, atau biasa dipanggil Yuni, yang kelihatannya sangat cuek tapi hati bagai hello kitty, dan Desy Ananda Yusmasari biasa dipanggil Desy, sangat jaim dan ceria, saudaranya Ian Kasela vokalis Band Radja,  beserta saya memutuskan untuk berangkat setelah kaum adam selesai Sholat Jumat. Kita mampir dulu di pasar buat beli hadiah ulang tahun Bella. Di pasar? Iya, di pasar. Simple, murah, dan benar-benar gila. Setelah beli hadiah, akhirnya kita ke rumah Ipa yang lumayan jauh dari pasar tempat kita shopping. Sampe di rumah ipa, udah hampir jam 3. Karena Bella datang jam 3, kita sempat kipuh atau dalam bahasa indonesia rempong. Akhirnya, kita belanja dulu deh segala ramuan buat mandi Bella. 2 telur, 2 bungkus kopi, 2 shampoo, 4 tepung, dll resmi kita beli. Sampe di rumah Ipa, udah mepeeet banget sama jam 3. Akhirnya bagi tugas deh. Aku dan Desy bungkus kado. Dan kita tulisin "Kertas kado jangan sampai rusak. Masih dipakai" dan kotak nya juga kami tulis begitu. Rencananya, mau dipakai di ulang tahun selanjutnya. Apa-apaan, but this's crazy guys! :)) Yuni dan Ipa bagian bikin ramuan. 

Akhirnya Bella datang. Untungnya saja semua sudah beres. Karena sudah seminggu kita nagih traktiran di Pastagio sama Bella, so, kita ke sana. 


Setelah makan cukup banyak, kenyang-pulang. Sampe di rumah ipa, baru deh proses pemandian bella dengan ramuan dimulai.

ketika hal itu terjadi

Ipa-Saya. Ipa.

Saya-Yuni-Ipa-Desy-Bella

After all, proses pemberian hadiah. Fotonya masih banyak, tp ada di bb, jadi malas memindahkan. Akhirnya, kami pun mandi trus lanjut main sampe malem sekitar jam setengah-9 malam. 

without Ipa :(

Bahagia itu sederhana. Sampai jumpa di post selanjutnya. Bye, and thankyou so much Ipa. I got those photos from your instagram.



Januari 10, 2013

Ingatlah aku


Aku bukan orang yang manja, tak ada niat buat manja, dan memang tak biasa bermanja-manjaan. Aku tau dengan sejauh ini, untuk bertemu itu sukar. Aku juga tak berharap berlebihan untuk bertemu kok. Yang aku harapkan dari kamu itu waktu luangmu buat aku. Kamu bisa pergi dengan mereka, kamu bisa lakuin hobimu, tapi kenapa tak bisa untuk ngerti gimana rasanya ditinggal setiap saat? Tak ada larangan kok, aku cuma mau kamu bisa membagi-bagi antara sana, dan yang di sini. Apa kamu udah lupain? Apa kamu mau disebut cuma datang waktu kamu bener-bener membutuhkan aku? Kamu selalu datang disaat kamu sudah lelah bersenang-senang. Anggap saja saat itu kamu sakit, kamu pasti datang kepadaku dan selalu aku beri kamu semangat buat bangkit lagi kan? Tapi setelah kamu bangkit, kamu tinggalkan aku seakan aku ini rumah sakitmu. Apa kemudian kamu mengingat aku? Sayang bukan sekedar sayang, awet bukan sekedar awet, tolong liat aku! Liat aku di sini, aku sebagai kekasih jarak jauhmu, bukan aku sebagai rumah sakitmu. Aku juga bukan televisimu, yang kamu gunakan untuk hiburan sepulang bersenang-senang lalu kamu tinggal tidur karena kelelahan bersenang-senang disana dan akhirnya televisi itu yang menonton dirimu. Aku cuma mau, kamu inget aku, sebagai kekasih jarak jauhmu..