Oktober 25, 2013

Cerita di Balik Jarak

Aku bingung harus mulai cerita ini darimana. Yang aku tau, kita nggak pernah memulai. Kita gak pernah kenalan, gak pernah akrab, pokoknya aku masih teringat jelas kalau kita ini nggak pernah mengawali sebuah pertemuan. Aku juga nggak tau kenapa kita bisa deket, kenapa kita bisa ke yang lebih serius, bahkan sampai sejauh ini.

Udah ada 2 tahun yang aku lewatin bareng kamu. Tentunya dengan cerita yang nggak sedikit. Mulai dari jadi pasangan baru yang masih malu-malu, memulai sebuah pertengakaran kecil, dan klimaksnya ada di Long Distance Relationship yang kita jalanin selama 1 tahun. 

30 September 2011, aku masih ingat jelas gimana kamu tersenyum hari itu. Aku juga masih ingat jelas ekspresi gugupmu waktu mau semangatin aku sesaat sebelum aku naik ke panggung, keringat dinginmu waktu menjabat tanganku, bahkan aku masih ingat kata-kata yang kamu ucapin. Kata-kata simple, yang bikin 2 tahunku kedepannya jadi berubah. Aku nggak pernah nyangka bisa sama kamu. Apalagi orang-orang disekitarmu. Yang mereka lihat, kita kayak orang nggak kenal sebelumnya. Ketemu? Biasa aja. Ngobrol pun nggak pernah. Setelah jadi pasangan baru yang masih malu-malu, berbagai tanggapan udah mulai muncul tentang status hubungan kita berdua. Para orang-orang yang nggak suka juga mulai bermunculan. Iya, aku sadar kok dari awal. Bahkan aku sudah mempertimbangkan ini. Aku, cuma cewek culun yang jelek, kucel, dan cuek. Nggak pantes sama orang yang tenar, dan supel kayak kamu. Sakit banget rasanya waktu orang-orang yang nggak suka itu ngomentarin fisikku. Rasanya aku udah mau nyerah pada bulan pertama kita bareng. Tapi aku berusaha buat tahan itu semua.

November 2011, aku mulai ngerasa sayang banget sama kamu. Aku udah bisa ngerasain cemburu kalau kamu deket sama cewek lain. Hal itu belum aku rasain di bulan sebelumnya. Aku masih ngerasa biasa aja. Masih cuek. Tapi, siapa sangka kalo pertengkaran kecil karena cemburu itu, bisa buat aku jadi cewek yang gampang marah sama kamu.

Desember 2011, angkatan kita Tour ke Jawa Timur. Kamu juga ikut dalam rombongan ini. Kamu pasti masih inget kan kamu jadi paparazzi yang diam-diam suka foto aku, dan sayang sekali ya aku selalu menyadari setiap kamu melakukan itu :p di Tour ini juga pertama kalinya kita foto berdua. Akhir desember, untuk pertama kalinya dan siapa sangka itu jadi terakhir kalinya aku ngerayain tahun baru bareng kamu. 

Februari 2012, birthday surprise. Aku tau kamu udah ngerencanain ini bareng dua temenku, si Dewi dan Depok. Walaupun gagal, aku seneng banget bisa rayain ulantahunku yang terakhir kalinya bisa aku rayain bareng kamu. Terimakasih banyak:-)

Maret 2012, pertengkaran yang besar. Aku kaget waktu aku diem-diem baca chat kamu sama cewek yang pernah kamu deketin sebelum kamu deketin aku. Kamu nggak ngakuin aku sebagai pasangan kamu didepan dia. Rasanya sedih banget. Sempat tengkar hebat, sampe nangis didepan temen-temen waktu kumpul angkatan. Udah hampir putus, tapi aku masih bisa maafin kamu setelah tengah malem kamu telepon aku sambil terisak. Nggak kuat banget dengernya, akhirnya baikan deh..

April 2012, aku ngasih tau kalau aku bakal pindah ke Banjarmasin. Saking sedihnya kamu, kamu sampe mogok makan. Alay banget sih kamu ndo. Hahahaha. Tapi, karena kamu suka makan, akhirnya kamu mau makan lagi. Oh iya, bulan April tahun itu, kamu ulangtahun yang ke 14. Aku udah siapin surprise buat kamu. Tapi, karena kita tengkar, dan aku marah, aku batalin semua rencananya-_-

Juni 2012, habis peragaan busana daerah di sekolah, kita foto bareng karena malemnya aku bakal pergi ke Banjarmasin. Malam sebelum aku berangkat, kita makan bareng. You hug me tight, and kissed my forehead with tears on your eyes. Malem itu rasanya sedih banget. Perjalanan ke Balikpapan bikin aku nangis sepanjang 6 jam. Sampe bandara, mata bengkak luarbiasa..

September 2012, jarak bikin kita nggak bisa ngerayain 1st Anniversary bareng. Tapi aku tetep seneng karena kamu kasih aku video stopmotion sebagai hadiah 1 tahun hubungan kita. 

Desember 2012, kamu nyempetin diri buat mampir ke Surabaya karena waktu itu aku ada di Surabaya juga. Aku seneng banget waktu ketemu kamu lagi. Kita nonton bareng, makan bareng, pokoknya lepas rindu lah. Kamu sampai bela-belain nggak ikut tahun baruan bareng keluargamu dan fvs27 biar bisa di Surabaya lebih lama..:')

Februari 2013, ulang tahunku kali ini, kamu jauh. Tapi. itu nggak ngehalangin kamu buat kasih hadiah ke aku. Kamu kirimin aku scrapbook bikinan tangan kamu sendiri. Walaupun berantakan, aku sukaaaaaaaaa banget sama hadiahnya!<3 div="">

Mei 2013, aku diem-diem dateng ke Bontang dan itu buat kamu seneng banget. Sesuai janji aku yang bakal temenin kamu di Prom, aku tepatin deh. Kita ngelewatin hari selalu berdua. 

Juni 2013, kamu datang ke Surabaya demi aku. Bulan itu aku udah pindah ke Surabaya. Kamu selalu cari kesempatan buat bisa ketemu aku. Begitupun aku. Pokoknya kita selalu ngelewatin hari-hari bareng. Walaupun sama-sama nggak tau jalan, kita bermodal nekad ajalah, asalkan bareng, hihi.

Juli 2013, kita udah mulai renggang semenjak SMA. Kamu mulai cuek. Mungkin karena kamu sibuk. Tapi ini keterlaluan, kamu sampai lupa kita udah berapa bulan. Terkadang, aku nggak dihubunguin seharian. Padahal, yang penting dalam LDR itu komunikasi. Kamu selalu minta aku buat ngertiin kamu, tapi kamu nggak pernah ngertiin aku balik. Nggak pernah ngertiin kalo bukan temen-temenmu aja yang butuh kamu, aku juga butuh kamu. Tapi, aku masih bisa tahan rasa sedihku waktu itu. Tetep sabar kalau dihujat teman-temanmu. Yang katanya aku ngelarang kamu bergaul lah, atau apalah. Tapi, yang bisa aku lakuin cuma diam aja. Mereka nggak tau kalau selama ini aku jadi korban atas waktumu yg SELALU diberi buat temen-temenmu. Biarlah orang menghujat gimana, udah baik-baik rela ditinggalin, malah dihujat. Yaudahlah, sabar aja hehehe
Agustus 2013, kita berakhir. Aku nggak tahan lagi liat kamu yang selalu cuekin aku, nggak pernah nanggepin aku, tapi kamu bisa bales mention dari cewek-cewek lain. Aku juga nggak tahan lagi liat foto-fotomu berdua sama cewek lain. Kamu nggakpapa foto sama cewek lain, tapi tolong tanggepin aku saat itu.. Kamu nggak nanggepin aku sama sekali, tapi kamu malah tiba-tiba muncul dengan berbagai foto berdua sama cewek. Rasa sedihku udah nggak bisa aku tahan lagi waktu itu. Aku bener-bener kecewa. Bukan karena foto sama cewek lain. Tapi karena kamu nggak pernah peduli sama keberadaanku. Kamu sibuk mikirin perasaan orang lain, perasaan temen-temenmu kalo kamu nggak ikut main, tapi kamu nggak ngertiin perasaanku yang selalu jadi korban setiap tingkah lakumu

September 2013, kita masih deket setelah kita putus. Bahkan di perayaan yang seharusnya 2nd Anniversary ini, you said that isnt failed anniversary. We still love each other, jadi nggak ada yang namanya failed. Yang bisa aku lakuin waktu itu, cuma senyum seneng

Oktober 2013, ntah gimana kabarmu sekarang. Tiba-tiba aja menghilang. Tiba-tiba aja acuh sama aku. Setiap aku ajak chat, pasti dijawabnya cuek. Well, aku nggak bisa marah atau apa lagi. Ini bukan hak ku lagi. Kalau emang kamu sudah menemukan yang baru, nggak munafik, aku sedih. But, life must go on. Kamu nggak bisa selamanya stuck di aku, dan aku juga nggak bisa selamanya bareng kamu. 

Dimanapun dan bagaimanapun kabarmu sekarang, berbahagialah, dan aku segera mencari kebahagiaan baru juga. Terimakasih atas cerita yang nggak terlupakan ini. Kapan lagi aku ngerasain LDR yang lucu banget ini selain sama kamu. Pengalaman yang belum tentu semua orang bisa ngerasain. LDR itu lucu, cuma bisa sms, bbm, telepon, dan video call. Mentok-mentoknya kangen juga cuma video call. Apalagi perjuangan biar bisa ketemu. Haaaaa semuanya bakal jadi cerita yang nggak terlupakan lah. Terimakasih, Ndo!:-D


hihi


Nb : Ini cuma cerita, bukan mau berpuisi. Jadi, kalo kata-katanya jelek, nggak usah dipermasalahkan lah. 

Oktober 10, 2013

Wake up Kirana, ini bukan dunia mimpi lagi..

Selamat Malam, 
Not in good mood to write exactly. Tapi melihat blog yang makin sering dikacangin ini dari HP, hati jadi tergerak buat buka Laptop dan buka blog. Mumpung malam ini lagi nganggur juga sih. Semenjak sekolah hari efektif, hidup ya gitu-gitu aja. 

Senin : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Selasa : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Rabu : Bangun Tidur-Sekolah-Pramuka-Ngerjain tugas-Tidur
Kamis : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Jumat : Bangun Tidur-Sekolah-Latihan Dance- (kadang) Berenang-Kerja kelompok-Tidur
Sabtu : Bangun Tidur-Latihan Dance-Les Fisika-Ngerjain tugas
Minggu : Tidur seharian-ngerjain tugas-tidur.

Membosankan? Enggak juga. Tapi ya harus rela juga ga ada waktu buat Hang Out sama temen-temen, nonton Bioskop, dll. Buat bagi waktu sama keluarga aja susaaaah banget. Sampe keluarga yang harus sesuaiin sama waktu kosongku kalo mau ngajakin jalan. Jadi, untuk sementara ini ditahan dulu ajadeh ya Main sama temen-temen. Ditahan aja nonton bioskopnya. Ditahan dulu semuanya ditahaaaan. Hitung-hitung juga hemat. Semenjak SMA, keuangan harus serba diatur diri sendiri. Pokoknya jatah sekian harus cukup dalam waktu satu bulan. Kalo naksir barang di online shop, harus mikir dulu walaupun uang masih ada. Takutnya, ada keperluan yang lebih penting mendadak datang nantinya. 

Udah 2 minggu aku UTS dan besok adalah hari terakhir. Tapi kok aku nganggur? Iya, soalnya sama sekali nggak ada materi yang dikasih sama guru Seni. So, mau belajar apa? Dalam seumur hidup, baru kali ini aku ngerasain UTS. Serius. Kayak sumatif, tapi nggak se-tegang sumatif. Masih nyantai leha-leha lah. Tapi tetep aja nggak bisa nyantai, soalnya habis UTS, KBM tetep berjalan dan itu artinya tugas tetap mengalir. Ternyata sekolah di sekolah favorit itu nggak se-mudah yang kalian bayangin. Nggak cuma biar kamu keliatan 'WOW KEREN YAH DIA SEKOLAH DI SEKOLAH FAVORIT.' Setiap orang bisa kan ya masuk sekolah favorit asalkan ya ada uang. Orang nggak tau proses kamu masuk gimana. Tapi, kamu harus bener-bener kasih liat ke orang-orang di sekolahmu bahwa kamu itu emang masuk situ karena diri kamu sendiri dan itu bener-bener nggak mudah. Orang yang ngandalin keberuntungan dan cuma bisa berharap masuk sekolah favorit tanpa pernah nyangka kamu bakal masuk beneran seperti aku, emang susah banget. Aku ga pinter, aku pemalas, dan aku pikun. Aku orang yang moody, yang jalanin semuanya sesuai mood ku. Tapi sekarang aku harus ngerubah semuanya. Aku bener-bener dituntut buat bisa karena semua temen-temenku pinter. Aku nggak boleh males lagi ngerjain tugas, nggak boleh ngelebihin tenggat waktu tugas karena temen-temenku rajin. Aku harus nyantet semua tugas-tugas di buku biar aku inget, karena temen-temenku inget. Aku harus ngelawan bad-mood waktu ulangan biar nggak dapet nilai jelek gimanapun kondisinya, karena temen-temenku nilainya bagus. Aku terjebak banget. Aku masuk sini karena usahaku sendiri murni 100%, yang bikin aku dikasih keberuntungan sama Allah. Jadi, aku harus bener-bener buktiin bahwa keberuntungan yang Allah kasih ke aku ini emang pantes buat dikasih ke aku. Berat banget rasanya harus ngelawan sifat-sifat sebelumnya yang terkadang masih hinggap. Tapi emang udah waktunya buat dihapus sifat-sifat jeleknya. Aku nggak mungkin kan punya sifat jelek sampai aku kerja? Mau jadi apa aku? Mungkin karena keberuntungan ini, karena sekedar bunga tidur yang mendadak jadi kehidupan nyata, aku harus perbaikin sifatku untuk kedepannya yang lebih baik. Banyak orang yang pengen masuk SMA ini, tapi aku diberi kepercayaan buat lanjutin mimpiku walaupun kemampuanku nggak setinggi mereka. Tentunya, aku benar-benar bersyukur, atas keberuntungan yang begitu merubah hidupku ini..:')