Agustus 29, 2013

Memulai Kehidupan Baru yang Ke-3.

Setelah cukup lama menghilang dari kehidupan blogger, akhirnya sekarang bisa muncul lagi. Muncul lagi ini pun karena lagi di warnet. Di warnet? iya, di warnet. Apalagi coba kalo bukan karena semenjak kepindahanku secara resmi ke Surabaya, internet jadi susah. Ortu bener-bener nggak mau pasang wifi. Katanya, "Nanti malah internetan terus. Nggak belajar" What? Jaman sekarang itu belajar dari internet. Semuanya ada di internet. Ya nggak sih?

Well, kehidupan udah berjalan lagi. Lah terus selama ini kamu ngga hidup kir? Bukan gitu maksudnya. Maksudnya, aku udah kembali ber capek-capek ria lagi. Tapi kali ini sebagai siswi SMA. Diulang sekali lagi, SISWI SMA. Iya, nggak kerasa banget ya udah SMA. Perasaan waktu nulis blog dulu masih ingusan di bangku SD. Sekarang, udah SMA. Time flies. Oke, setelah cerita sebelumnya yang panjang lebar itu, kali ini mau cerita panjang lebar lagi. Fyi, ini sekarang lagi dirumah. Nggak di warnet lagi. Jadi, kemarin pas lagi nulis sampe paragraf 1 abis, ternyata ada peringatan bahwa waktu internetan tinggal 5 menit. Ya log out ajadeh, daripada ntar abis waktunya trus lupa log out. Sekarang lagi di rumah, kebetulan ada modem yang lambat ini dan ada draft yang bisa dilanjutin. Oke, mari kita lanjut! *sruput teh malem-malem*

Sekarang aku resmi jadi penduduk Surabaya tempat asalmula orangtua-pakde-bude-mbahkung-mbahti-buyut-dst gatau sampe mana. Aku udah nggak di Banjarmasin lagi. Udah nggak sama temen-temenku yang baru aja aku kenal itu. Perasaan baru kemarin senyum-senyum malu sama Syifa waktu duduk di sebelahnya. Perasaan baru kemarin minjem tip-ex Yuni berkali-kali di hari pertama masuk sekolah. Perasaan baru kemarin minjemin HP ke Bella yang mau tau Bontang itu bagaimana. Perasaan baru kemarin senyum-senyum sama Desy yang baru dateng habis liburan di Jakarta waktu pelajaran olahraga. Sekarang, udah harus pisah lagi yang berarti aku harus adaptasi lagi. Hari terakhir di Banjarmasin, ada acara masak-masak bareng di rumah Syifa bareng 9E sih rencananya. Tapi yang dateng cuma Syifa, aku, bella, yuni, desy, adit, abi, aye, dan One. Trus, besoknya aku berangkat ke Surabaya sendirian karena adek belum libur. Sampe di Surabaya, pada saat yang sama juga si partner jarak jauh juga mendarat di Surabaya. Bedanya, aku dari Banjarmasin dan dia dari Jakarta. Mendaratnya pun cuma beda beberapa menit. Sampe di tempat ngambil barang, aku sengaja tungguin dia turun dari pesawat sambil bawa kardus pindahan yang gede-gede itu sendirian. Tapi karena dia lama banget turun dari pesawat, sementara di luar Pakde udah nelpon berkali-kali, akhirnya aku memutuskan keluar duluan. Sedih banget nggak sempet ketemu padahal cukup nunggu beberapa menit doang. Yaudahlah, akhirnya keluar dengan sedih. Diluar, aku ngeliat kakaknya si doi udah nungguin. Hahhh tambah sedih nggak bisa ketemu.

Beberapa hari di Surabaya, aku cuma tinggal sama Kakak di rumah. Tiap hari makan di luar, atau kadang kalo si kakak lagi mood masak ya masak. Sekalian melatihnya agar menjadi istri yang baik di kemudian hari. Karena di rumah nggak ada kerjaan dan Kakak sibuk kuliah, akhirnya aku memutuskan untuk ketemuan sama si partner jarak jauh yang Kakaknya juga lagi sibuk kuliah. Kita ketemu di Galaxy Mall, trus makan bareng, nonton, dsb sampe malem. Trus beberapa hari kemudian Depok sama Puspa dateng!:") Ah, bahagianya walaupun si Depok cuma sehari doang di Surabaya. Cupu abis. Kita main berlima deh (Aku, Depok, Puspa, Igor, dan pertner jarak jauh) di TP.

Setelah Depok gak di surabaya lagi, aku cuma main berdua sama puspa. Kita nonton Man of Steel sambil makan popcorn hambar melempem. Trus beberapa hari berikutnya aku dan si partner jarak jauh juga rajin ketemuan sampe di hari terakhir dia di sini sebelum kita pisah (lagi), kita nonton Refrain di TP. Ah, ntahlah kenapa pertemuan ini begitu cepat rasanya dan akhirnya dia harus balik lagi ke Bontang *nangis*

Sehari setelah doi pergi, si ayah tercinta datang ke surabaya. Trus besoknya lagi, pendaftaran sekolah kawasan (sekolah kawasan itu maksudnya sekolah favorite) dibuka. Aku ikutin segala prosedurnya hingga bagian pemilihan SMA, aku mulai gemeteran. Aku pilih SMAN 2 dan SMAN 16. Aku prefer 16 sih, soalnya deket sama rumah dan bagus banget. 2 juga bagus banget tapi jauh dari rumah. Karena aku pindahan dari luar kota, besok paginya aku harus verifikasi data ke SMAN 16. Sampe disana, aku deg-deg an banget soalnya aku liat siswa siswi dari luar kota nilai UN nya bagus-bagus semua dan aku harus ngalahin mereka karena dari sebanyak ini, cuma di ambil 1%. Apa? 1%? IYA, 1 PERSEN. Kalo diliat dari 1% itu, aku jelas kalah. Rasanya mau nangis waktu itu. Sampe akhirnya giliranku, ternyata dimintain ijazah SMP. Mampus, SMP belum jadi ijazahnya. Akhirnya, disuruh balik ke rumah ambil ijazah SD. Ntahlah apa hubungannya ijazah SD buat masuk SMA. Tenang aja, aku lulus SD kok, hih. Dengan bete nya, aku balik ke rumah buat ngambil ijazah SD. Untung aja ini buat masa depan. Walau badai menghadang pun akan kuambil ijazah SD ku. Lebay. Trus, aku balik lagi ke 16 dan harus ngantri lagi:-) Untung aja kali ini agak sepi. Pas giliran ku, tiba-tiba aja guru yang bagian verifikasi data bilang kalo aku belum daftar karena dataku nggak ada di website PPDB Surabaya. Ternyata apa guys? Ada yang hapus pendaftaranku:") Mungkin karena wajah yang begitu melasnya mau nangis kumus-kumus abis ngambil ijazah SD, akhirnya Kepala Sekolah 16 nyuruh aku buat daftar lagi aja pake komputernya beliau. Selesai daftar lagi di PPDB Surabaya, akhirnya verifikasi selesai dan ada satu hal yang paling bikin bahagia sampe pengen terbang menembus atap SMA 16. Oke lebay. Apa itu? Karena aku udah jadi penduduk sini dan Kartu Keluarga-nya Kartu Keluarga Surabaya, aku nggak kena 1%!!!! Tapi, aku nggak boleh bahagia dulu. Perjalanan masih jauh.

Setelah verifikasi data, beberapa hari kemudian ada Test Potensial Akademik (TPA). Aku kebagian test di SMAN 1. Pagi-pagi banget aku udah dateng. Sekolahnya masih sepi. Trus beberapa jam kemudian rame banget. Habis nyari ruangan dan bangku, akhirnya test dimulai. Mau tau soalnya gimana? SUSAH BANGET!:"( Mending ngerjain UN kemarin 10 kali daripada harus ngerjain itu guys... Rasanya aku udah mau pingsan di tempat. Sampe di rumah, rasanya udah nggak punya semangat hidup lagi. Aku udah pasti nggak keterima masuk SMA Favorite. Yaudahlah, toh aku sebelumnya udah daftar di SMA 2 Muhammadiyah (iya, jadi sebelumnya aku udah daftar buat situ duluan. Maaf ya nggak cerita. Kepanjangan).
Udah bener-bener "yaudahlah, toh aku udah berusaha dan itu udah maksimal". Hari-hari kujalani penuh rasa takut nggak keterima sampai pada akhirnya H-1 pengumuman. Rasanya udah nggak karuan. Sengaja malem itu nggak tidur cepet (ya emang nggak pernah tidur cepet sih), biar jam 12 malem langsung bisa tau aku lulus atau enggak. Jam 11 malem aku udah tiduran di kamar sambil mainan HP. Trus, tiba-tiba ngerasa laper. Akhirnya aku bangun buat bikin mie. Sambil nunggu mie mateng, iseng-iseng buka PPDB surabaya. Ternyata udah ada tulisan "Pengumuman Siswa Baru SMA Kawasan". Ah rasanya gemeteran ngarahin kursor ke tulisan itu. Aku click, trus disuruh isi nomor peserta. Setelah ngisi nomer peserta dan next, ada tulisan bahwa data tidak ada di SMA Kawasan manapun. Yang maksudnya, aku nggak keterima. Separuh jiwaku pergi. Aku rasanya mau nangis saat itu juga. Badan rasanya lemesssss banget. Tapi saat itu aku coba buat masukin nomer pesertaku lagi dengan hati-hati setelah ngoreksi kalo ternyata yang tadi salah tulis guys:-) Terus, aku next, dan muncul data-dataku, scroll kebawah pelan-pelan, scroll lagi... scroll terus.... dan....................


DITERIMA DI SMA NEGERI 16!!!!!!

Saat itu aku sampe teriak malem-malem dan bangunin ortu yang lagi tidur. Mereka seneng banget aku bisa keterima di SMA Negeri yang tentu aja susah banget masuknya. Ternyata pengorbanan nggak ada yang sia-sia ya kalo disertai doa :") Malem itu juga aku langsung print bukti bahwa aku keterima. Dan malam itu juga aku dimarain gara-gara bau gosong se-rumah. Iya, mie nya hangus gara-gara kelupaan-_-

Paginya, dengan sangat rapi aku dateng ke SMA 16 buat daftar ulang. SMA ini bakal jadi saksi masa muda. Selesai daftar ulang, beli seragam, dan dikasih panduan buat LOS (Layanan Orientasi Siswa), aku keliling-keliling SMA 16 yang selama ini cuma aku liat sampe Lobby doang. Dari luar, bangunannya berdiri kokoh dengan cat abu-abu merah jambu, tempat parkir yang sangat-sangat luas (bayangin aja, siswa kelas 10, 11, dan 12 dibedakan sendiri-sendiri parkirnya), pos satpam, tempat nunggu bus yang bersih dan banyak pohon biar teduh, dan yang paling menarik perhatian adalah GOR SMAN 16 yang berdiri dengan arsitektur minimalis warna abu-abu dengan tulisan "GOR SMAN 16" yang mengkilap kalo kena sinar matahari. Jarang aja gitu, sekolah punya GOR sendiri. Masuk ke dalam, ternya sekolah ini luas banget. Ada Musholla, Gedung Kesenian juga di bagian belakang. Ada tempat budidaya ikan trus juga ada kolam gede banget dengan jembatan di tengahnya plus di kelilingi pohon-pohon dan ruang kelas 12. Selesai keliling-keliling, aku beli Teh Poci di pujasera SMA 16. Namanya pujasera, karena emang gede kayak pujasera. 

Memasuki minggu-minggu awal Bulan Ramadhan, ada kegiatan LOS. Aku masuk gugus 7 waktu itu. Waktu awal-awal LOS, mereka udah akrab banget. Tapi aku belum bisa berbaur waktu karena masih awal-awal dan masih belum adaptasi secara total. Gugus ini bikin aku ngakak tiap hari. LOS di SMA 16, nggak ada senioritas sama sekali loh. Kita jadi akrab banget sama Mbak dan Mas PG. Di akhir LOS, kita nulis harapan di balon trus kita terbangin bareng temen-temen se gugus. 

Masuk sekolah hari pertama sebagai siswi SMA secara resmi, aku belum pake baju SMA. Waktu itu masih pake baju batik SMP, dan aku masuk kelas X-3. Kelas ini sebenernya asik, tapi rata-rata pendiam semua. Beberapa hari bareng mereka, aku udah kenal lumayan banyak temen dan udah mulai ngerti karakteristik mereka. Sampe pada suatu hari, ada test penjurusan sesuai kurikulum 2013. Aku pilih jurusan IPA, dentist wanna be. Oh iya, di kurikulum 2013, walaupun kita pilih IPA, kita harus tetep pilih 2 mata pelajaran IPS atau Bahasa. Aku ambil Geografi dan Bahasa Inggris. Dan orang tua nulisnya Ekonomi  dan Bahasa Inggris. H-1 pengumuman, aku dipanggil ke BK. Ditanyain "Kalo kamu nggak masuk IPA gimana". Ya aku jawab aja bahwa aku nggak masalah masuk IPS. IPA-IPS sama-sama bagusnya. Aku pilih IPA karena cita-citaku ada di situ. Waktu hari pengumuman, aku cari namaku di bagian IPA, dan ternyata aku masuk IPA 8 yang lintas minatnya "Ekonomi-Bahasa Inggris". Ternyata aku masuk kelas yang sesuai keinginan orangtuaku. Yaudahlah, pilihan orang tua selalu yang terbaik buat anaknya.

Setelah lebaran, KBM resmi di buka. Mulai saat itu, kegiatan capek-banget-deh di mulai lagi. Tugas menumpuk, pelajaran yang susah, daaannnn sebagainya. Well, selamat memulai hidup baru untuk ke-3 kalinya kirana! Semangatttttttttttttttttttt!!!!!!!!!!