Oktober 10, 2013

Wake up Kirana, ini bukan dunia mimpi lagi..

Selamat Malam, 
Not in good mood to write exactly. Tapi melihat blog yang makin sering dikacangin ini dari HP, hati jadi tergerak buat buka Laptop dan buka blog. Mumpung malam ini lagi nganggur juga sih. Semenjak sekolah hari efektif, hidup ya gitu-gitu aja. 

Senin : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Selasa : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Rabu : Bangun Tidur-Sekolah-Pramuka-Ngerjain tugas-Tidur
Kamis : Bangun Tidur-Sekolah-Ngerjain tugas-Tidur
Jumat : Bangun Tidur-Sekolah-Latihan Dance- (kadang) Berenang-Kerja kelompok-Tidur
Sabtu : Bangun Tidur-Latihan Dance-Les Fisika-Ngerjain tugas
Minggu : Tidur seharian-ngerjain tugas-tidur.

Membosankan? Enggak juga. Tapi ya harus rela juga ga ada waktu buat Hang Out sama temen-temen, nonton Bioskop, dll. Buat bagi waktu sama keluarga aja susaaaah banget. Sampe keluarga yang harus sesuaiin sama waktu kosongku kalo mau ngajakin jalan. Jadi, untuk sementara ini ditahan dulu ajadeh ya Main sama temen-temen. Ditahan aja nonton bioskopnya. Ditahan dulu semuanya ditahaaaan. Hitung-hitung juga hemat. Semenjak SMA, keuangan harus serba diatur diri sendiri. Pokoknya jatah sekian harus cukup dalam waktu satu bulan. Kalo naksir barang di online shop, harus mikir dulu walaupun uang masih ada. Takutnya, ada keperluan yang lebih penting mendadak datang nantinya. 

Udah 2 minggu aku UTS dan besok adalah hari terakhir. Tapi kok aku nganggur? Iya, soalnya sama sekali nggak ada materi yang dikasih sama guru Seni. So, mau belajar apa? Dalam seumur hidup, baru kali ini aku ngerasain UTS. Serius. Kayak sumatif, tapi nggak se-tegang sumatif. Masih nyantai leha-leha lah. Tapi tetep aja nggak bisa nyantai, soalnya habis UTS, KBM tetep berjalan dan itu artinya tugas tetap mengalir. Ternyata sekolah di sekolah favorit itu nggak se-mudah yang kalian bayangin. Nggak cuma biar kamu keliatan 'WOW KEREN YAH DIA SEKOLAH DI SEKOLAH FAVORIT.' Setiap orang bisa kan ya masuk sekolah favorit asalkan ya ada uang. Orang nggak tau proses kamu masuk gimana. Tapi, kamu harus bener-bener kasih liat ke orang-orang di sekolahmu bahwa kamu itu emang masuk situ karena diri kamu sendiri dan itu bener-bener nggak mudah. Orang yang ngandalin keberuntungan dan cuma bisa berharap masuk sekolah favorit tanpa pernah nyangka kamu bakal masuk beneran seperti aku, emang susah banget. Aku ga pinter, aku pemalas, dan aku pikun. Aku orang yang moody, yang jalanin semuanya sesuai mood ku. Tapi sekarang aku harus ngerubah semuanya. Aku bener-bener dituntut buat bisa karena semua temen-temenku pinter. Aku nggak boleh males lagi ngerjain tugas, nggak boleh ngelebihin tenggat waktu tugas karena temen-temenku rajin. Aku harus nyantet semua tugas-tugas di buku biar aku inget, karena temen-temenku inget. Aku harus ngelawan bad-mood waktu ulangan biar nggak dapet nilai jelek gimanapun kondisinya, karena temen-temenku nilainya bagus. Aku terjebak banget. Aku masuk sini karena usahaku sendiri murni 100%, yang bikin aku dikasih keberuntungan sama Allah. Jadi, aku harus bener-bener buktiin bahwa keberuntungan yang Allah kasih ke aku ini emang pantes buat dikasih ke aku. Berat banget rasanya harus ngelawan sifat-sifat sebelumnya yang terkadang masih hinggap. Tapi emang udah waktunya buat dihapus sifat-sifat jeleknya. Aku nggak mungkin kan punya sifat jelek sampai aku kerja? Mau jadi apa aku? Mungkin karena keberuntungan ini, karena sekedar bunga tidur yang mendadak jadi kehidupan nyata, aku harus perbaikin sifatku untuk kedepannya yang lebih baik. Banyak orang yang pengen masuk SMA ini, tapi aku diberi kepercayaan buat lanjutin mimpiku walaupun kemampuanku nggak setinggi mereka. Tentunya, aku benar-benar bersyukur, atas keberuntungan yang begitu merubah hidupku ini..:')