November 06, 2014

Masih Hidup

6 bulan setelah terakhir post di blog.
Hai! Apa kabar?
Sudah bulan November, sudah kelas 11, sudah UTS, sudah terima rapor sisipan, dan sudah KTS, dan.......sudah nggak jomblo. 6 Bulan nggak menulis di sini, rasanya banyak hal yang mau diceritain. Tapi, apalah arti laptop tanpa konseksi internet. Bagai punya pacar tapi nggak pernah diperhatiin. Cielah.

Nggak terasa sudah bulan November. Tinggal dikit banget menuju 2015. Btw, aku sudah kelas 11. Sebentar lagi, aku resmi dianggap penduduk Indonesia. Kelas 11, ntah mengapa aku ngerasa gurunya pelit-pelit nilai. Seperti hal nya dengan siswa-siswa lain di seluruh Indonesia yang kena Kurikulum 2013, sudah susah-susah ngerjain, nilainya nggak seberapa. SMA ini, aku bener-bener depresi sama nilai. Mungkin, kalian juga.

Kurikulum 2013, seakan-akan melunturkan icon SMA sebagai tempat yang paling penuh kenangan di masa remaja. Tapi, nggak juga sih buat aku.
Kalian pernah nggak sih, punya sekelompok temen (atau geng?) dan kalian akrab sama semua seluruh teman kalian di kelompok itu, tapi nggak akrab cuma sama satu orang. Padahal, kalian udah sering kemana-mana bareng, dan melakukan hal yang sama bareng-bareng juga. Kalian ngerasa akrab dan biasa aja sama semua teman di kelompok itu, tapi kalian cuma ngerasa canggung banget sama si satu orang ini. Jangankan sentuh fisik, ngobrol aja nggak pernah. Pernah nggak ngerasain hal semacam itu?

Aku punya teman, kita sebut aja T. Si T ini, satu gerombolan sama aku. Tapi, ntah kenapa baik aku ataupun dia, selalu ngerasa canggung satu sama lain. Frekuensi kita ngobrol itu, mungkin cuma 2 kali sebulan, dan cuma hal-hal penting kayak minta tolong dan terimakasih. Dalam melakukan segala hal bareng gerombolan, aku selalu nggak nyaman setiap ada dia. Dia juga ngerasa gitu. Ngerasa ada sesuatu yang aneh yang bikin kita berdua sangat canggung, tapi nggak tau itu apa. Sampe suatu hari, aku mimpi pacaran sama dia. Besoknya, aku cerita ke sahabatku "Masa aku mimpi pacaran sama si T?! Dih, ogah. Sombong gitu". 2 bulan setelah aku ngomong gitu, si T ini tiba-tiba aja invite BBM ku. Well, setelah sekian lama kita kenal, sekelas, dan satu gerombolan, dia baru invite BBM ku sekitar bulan Maret. Malemnya, aku ketemu sama dia waktu ngerjain tugas buat pameran kelas. Hari itu, dia aneh banget. 180 derajat beda dari biasanya. Biasanya, dia nggak pernah mau liat aku. Tapi hari itu, dia sering banget ngeliat aku dengan tatapan yang beda dari biasanya, dan berusaha ngajak aku ngomong. Bukan kegeeran, tapi itu beneran terjadi. Waktu pulang juga gitu, biasanya dia nggak pernah mau liat aku kalo lagi salaman. Selalu sambil buang muka. Tapi hari itu, dia bener-bener jabat tanganku, ngeliat aku, sampai bilang "hati-hati dijalan". Dia super aneh hari itu.

Hari-hari berikutnya setelah hari itu, aku mulai akrab sama dia. Ya walaupun kalo ketemu masih sok-sok nggak akrab di depan temen-temen, tapi di dunia maya kita bener-bener akrab. Sampai suatu hari, dia bilang kalo dia suka sama aku. Sempet ngerasa aneh, orang yang selama hampir setahun ini terlihat begitu menyebalkan dan sombong di mataku, suka-sama-aku. Tapi, beberapa hari kemudian aku sadar, kalo aku punya perasaan yang sama kayak yang dia rasain ke aku. Semakin hari aku semakin sadar kalo dia emang tipe ku. Badboy, yang nggak bad-bad banget.

25 April 2014, aku selesai dari predikat "jomblo yang lagi digantungin mantan". Si T, bener-bener childish awalnya. Tapi lama kelamaan, dia jadi sosok yang jauh lebih dewasa daripada aku. Dia care dalam segala hal. Dia bisa bikin aku senyum cuma karena hal-hal simple di balik perilaku dewasanya. Ya walaupun kadang sifat kekanak-kanakan nya muncul, tapi cepet pudar lagi kalo aku tegas ngingetin dia.

Over all, dia bener-bener cowok yang care. Beda banget dari yang aku kira sebelumnya. Dia peduli dalam segala hal. Bahkan, dia nggak mau ninggalin aku 5 menit pun. Dia peduli sama tali sepatuku yang sering lepas, dia peduli sama aku yang males bawa mukenah kalo ke musholla, dia peduli kalo aku paling nggak bisa nggak coret-coret sesuatu dalam sehari, dia peduli kalo aku cewek yang suka badmood cuma karena tas penuh, dia peduli segalanya. Bener-bener peduli. Terlalu sering berdua sama si T, sampai-sampai setiap aku jalan sendiri, orang-orang selalu nanya "Loh, T mana? Kok tumben sendirian aja?"

Beberapa hari ini, banyak orang yang bilang ke aku
"Kirana, T itu sayang banget ya sama kamu. Keliatan banget dari cara dia memperlakukan kamu. Dia kayak bukan dia yang ak kenal, kalo lagi sama kamu"

Ya, dan aku sangat senang bisa punya dia dalam 6 bulan ini..

Selamat memulai bulan November, T.
I love you,






Mei 20, 2014

Semesta Keren!

Banyak hal yang terjadi memasuki pertengahan 2014 ini. Segalanya yang tidak pernah aku bayangkan sebelumnya, dateng begitu aja secara bertubi-tubi.

Pertama, aku nggak pernah nyangka aku & ex partner jarak jauh bakal benar-benar 'terpisah'. Setelah perlahan jarak yang misahin duluan, kemudian hubungan kita yang pisah-nyambung nggak jelas, terombang-ambing sana sini, aku pikir kita bakal selamanya ngerasain sakit karena sesuatu yang nggak jelas kayak gini. Ternyata enggak. Tuhan itu baik banget. Nggak biarin hambanya ngerasain sakit lama-lama. Maka dari itu, dipisahkanlah kita agar satu sama lain nggak ngerasa sakit lagi akan sesuatu yang tidak jelas arah dan tujuannya.

Kedua, aku pernah bilang bahwa "kita masing-masing bakal bahagia pada waktunya", dan hal itu benar terjadi. Kamu bahagia setelah dapat apa yang kamu perjuangin dibalik aku. Hampir setiap hari aku dapat pertanyaan "Kirana, kamu nggak sedih?" dengan tegas aku bakal jawab "Nggak." Bukan sekedar jawaban "nggak" biar keliatan kuat, tapi karena aku memang ngerasa nggak sedih. Sama sekali nggak sedih. Toh aku sendiri pernah ngomong, kita masing-masing bakal bahagia, dan dia yang duluan merasakan kebahagiaan itu. Bukan sesuatu yang salah kan?

Ketiga, kata-kata yang aku ucapin itu benar banget. Tepat beberapa hari setelah dia bahagia, aku juga merasa bahagiaaaaa banget. Aku nggak nyangka hal ini bisa terjadi. Semuanya kayak bener-bener ditunjukin secara tiba-tiba ke aku oleh Allah. Tiga bulan awal 2014 aku ngerasa jatuh, sedih, hancur banget gara-gara sesuatu yang nggak jelas apa statusnya, tiba-tiba aja di bulan ke 4, aku bisa ngerasa bahagia banget dengan status yang juga nggak terombang-ambing.

April jadi bulan yang nggak terlupakan banget untuk memori 2014 ini. Mulai dari DBL, Pameran Kelas (nanti kapan2 aku ceritain yah), sampai hal diatas.

Semesta emang keren!

Btw, this's my last post yang bahas ex-partner jarak jauh. Untuk cerita selanjutnya, bakal diisi oleh tokoh baru dalam hidupku. Siapa ya? Hayooo siapa:p



April 05, 2014

*nggak ada judulnya*

Sebulan ini aku ngerasa hidupku berkualitas banget. Aku ngerasa nggak ada waktu yang terbuang secara percuma. Walaupun belum membuahkan hasil, tapi setidaknya setiap proses ini aku ngerasa bahagiaaaaa banget.

Halooooo blogger, sudah April! Apakah kamu sudah memulai perubahan di bulan ke 4 ini? Btw, aku lagi belajar hemat. Ternyata, hemat itu cukup susah ya. Contohnya ya sekarang ini, rencananya mau nabung tapi nemu uang 4000 langsung berangkat ke warnet. IYA, AKU LAGI DI WARNET. Aku kangenn banget sama dunia maya. Internet itu buat aku sekarang cuma 25% dari hidupku. Dulu waktu aku di Bontang, internet itu 75% dari kehidupanku. Ntahlah semenjak pindah setiap mau pasang internet pasti rada ribet, karena harus mengajukan proposal (re : alasan) ke ortu biar segera di pasang dengan berbagai konsekuensi like hemat, dll. Di warnet, aku lagi dengerin bocah-bocah SD yang baru buat facebook teriak antar bilik. Bentar ya, aku haus, beli minum dulu.

Hai, aku kembali dengan makaroni dan milo di tanganku (gagal hemat lagi). Anak SD di depanku, lagi sibuk bicarain temennya. "Ini loh fotonya bagus ada kelip-kelipnya gimana sih caranya. Aku nggak mau kalah sama dia, nanti Rico diambil sama dia kalo Rico liat fotonya ada kelip-kelipnya gini". AKU GA BOLEH KETAWA. Aku pernah melewati masa dimana aku juga suka foto yang kelip-kelip, dan pernah melewati masa dimana aku takut kalah cantik sama cewek yang juga suka sama gebetanku. Aku pernah.

Sudah ya, pokoknya aku cuma mau ngasih kabar ke blog bahwa owner baik-baik saja dan ngerasa hari-harinya berkualitas kecuali hari ini karena ia  menyadari bahwa ia telah menulis hal yang tidak berkualitas.

sayonara!


Februari 18, 2014

February

Februari....
Kayaknya baru aja post tentang Januari dan tahun baru, sekarang udah Februari aja nih? Ntahlah, beberapa tahun ini waktu berjalan begitu cepat. Nggak terasa. Perubahan terjadi secara mendadak tanpa kita sadari. Ah sudahlah, ngomong apa aku ini.

Btw, bulan Februari adalah bulan favorite ku sepanjang tahun. Bulan yang spesial. Bulan ke 2 (yaaa, angka favoritku adalah angka 2), bulan yang dipenuhi warna merah muda, bulan yang hanya memiliki 28 atau 29 hari, dan bulan dimana aku hadir di dunia ini.
Ya, 10 Februari 16 tahun yang lalu, aku lahir. Umurku udah 16 tahun sekarang. 1 tahun sebelum dapat KTP. 1 tahun sebelum dianggap dewasa secara umur. 1 tahun sebelum aku ngerasain hidup yang sebenarnya (kata orang-orang sih).

10 Februari 2014 tepat pukul 00.00, aku udah mulai ngantuk-ngantuk sambil belajar Kimia buat ulangan. Tiba-tiba aja, HP getar nggak berhenti-berhenti. Belum sempet buka, aku minum air dulu biar sadar (oke, ini bagian yang tidak perlu ditulis). Berbagai ucapan dari sahabat-sahabat di Bontang mulai masuk. Terimakasih banyak ya atas doa-doa kalian, dan terimakasih sudah rela bangun cuma buat ngucapin. Kalian selalu spesial sampai kapanpun, dan kemanapun aku berpindah:') Karena udah nggak tahan banget sama rasa ngantuk, akhirnya aku belum sempet bales dan malah tidur.
Paginya, seperti biasa aku bangun dan keluarga pada ngucapin Selamat Ulang Tahun buat aku. Pagi itu, bos cowok mau balik ke Kalimantan (beliau mengunjungi kami 2 minggu sekali). Habis itu, aku baru buka HP dan balesin wishes dari teman-teman yang ngucapin baik dari BBM, SMS, atau Twitter (ada juga yang ngucapin lewat Line tapi baru kebalas 2 hari yang lalu karena aku jarang buka line... :| ) . Habis itu, aku berangkat sekolah seperti biasa. Di sekolah, ulangan kimia susah amat brayyy. Terus, waktu istirahat kedua, aku berbagi kebahagiaan dan menerima ucapan dari 40 makhluk kelas. Kenapa namanya 'berbagi kebahagiaan'? Karena aku ingin mereka juga merasakan bahagia yang aku rasakan hari ini karena Allah masih mengizinkan aku buat menghirup udara-Nya. Kalau 'traktiran', kesannya itu kayak 'lo makan, gua bayarin'. Gaenak kan?

Yang jelas, terimakasih banyak kepada semua yang sudah mendoakan aku untuk jadi lebih baik lagi di umur yang baru. Aku harap doa yang kalian berikan ke aku, bisa balik ke diri kalian juga. Aamiin. Terimakasih banyak yang udah ucapin via mana pun. Maaf kalau aku nggak bisa balas satu persatu..


Terimakasih juga buat kamu, yang masih menjadi orang yang mengucapkan selamat ulang tahun pertama kali selama 3 tahun terakhir ini. Kalau di kaskus sih, Pertamax gitudeh haha





Januari 20, 2014

2014?

Segala hal itu butuh momen yang tepat. Salah satunya menulis di blog. Kadang, kalau internet lagi lajuuu banget, aku nya nggak mood buat nulis, malah buka youtube atau download film buat ditonton. Giliran internet lambat kayak siput, eh mood ku lagi bagus banget buat nulis dan benerin blog. Alhamdulillah kali ini tepat. Internet (lumayan) cepet, dan mood ku buat nulis + benerin blog udah ngumpul jadi satu dan terciptalah tampilan blog yang baru. Yeay! Kali ini aku pakai HTML lagi. Hitung-hitung nginget pelajaran HTML waktu SMP. Lupa-lupa inget sih, jadi ya beginilah hasilnya..


Aku tau ini bakal basi kalau mau bahas tahun baru 2014. Tapi nggakpapa lah ya, aku mau ngucapin Happy New Year buat kalian-kalian semua yang telah merencanakan perubahan. Tahun baru, pasti ada plan baru dong ya? Aku sendiri udah merencanakan perubahan. Perubahan yang dimulai dari dalam diri sendiri. Perubahan aku lebih ke lifestyle sih daripada plan untuk beli ini itu di 2014. Belajar dari tahun 2013, waktu itu aku list apa aja yang mau aku beli selama setahun. Beli gadget lah, sepatu ini lah, baju itu lah, tiket liburan, oleh-oleh buat temen, pokoknya yang nggak penting deh. Jadinya, malah bikin aku bingung sendiri sama uang. Maka dari itu, 2014 aku nggak nulis list buat beli ini itu. Aku lebih ke perubahan gaya hidup, untuk bisa dapetin apa yang aku inginkan. Mungkin list itu begini........

1. Banyak Makan Sayur



 Sebagai orang yang jarang banget makan sayur, hal ini penting banget buat aku ubah di 2014. Aku harus banyak makan sayur. Tau kan ya sayur itu efeknya bagus banget buat tubuh, apalagi buat pelajar yang kena Kurikulum 2013. Ok, ganyambung.

2. Minum Air Putih

Kalo ini sih gaperlu diubah lagi ya. Udah banyak minumku sampe kayak onta. Serius. Setiap sekolah, aku selalu bawa minum 1,5 liter. Belum lagi dirumah. Hidupku emang ga bisa kalo ga minum air putih. Rasanya ga konsen belajar, trus pusing seharian. Kalian harus banyak-banyak minum air putih ya!


3. Kerja Keras


Nah ini nih yang penting. Harus kerja keras. Kurikulum 2013 yang bener-bener bikin otak, tenaga, dan batin capek ini (apasih-_-), harus bikin aku lebih rajin. Kerja keras. Apalagi ini SMA. Nilai raportku menentukan kuliah nanti. Ah, kenapa cepet banget.. Jujur, aku masih pengen balik ke SD. Aku pengen jadi anak kecil lagi. Nyesel dulu waktu kecil pengen cepet besar, ternyata ga seindah sinetron yang aku tonton setiap jam 2 siang trus disuruh bobo sama ortu.

4. Yang paling penting........


Semuanya gak bisa aku tulis disini. Yang paling penting, Remember your goal. Apapun yang ada dipikiran kamu, apapun impian kamu, apapun yang ingin kamu wujudkan di 2014 ini, wujudkanlah. Niat. Itu yang paling penting.


Btw, bulan januari ini, blog aku ulang tahun yang ke 4. Wah ga terasa ya kita udah 4 tahun bareng. Udah 4 tahun berbagi cerita. Mulai dari yang alay, gajelas, sampe yang galau-galau. Walaupun sebenernya udah 6 tahun lebih menjadi blogger, tapi aku baru bersama blog ini selama 4 tahun. Yang dua tahunnya? Sama blog alay sebelah, yang aku sendiri agak malu buat ngunjunginnya lagi..-_- Terimakasih sudah menjadi tempat yang paling nyaman buat aku cerita. Aku suka cerita. Walaupun aku gak bisa merangkai kata yang bagus buat menulis cerita itu. Ya karena tujuan aku : cerita. Terimakasih juga buat para visitor yang udah nyampe ribuan udah buang-buang waktunya cuma buat berkunjung kesini. Terimakasih buat para follower yang udah 90+!!!! Ah, gak banyak emang, tapi buat aku, mempunyai 90 pembaca setia itu menyenangkan. Secara tidak langsung, aku seperti bercerita di sebuah acara yang dihadiri 90+ manusia. Walaupun ga semuanya aktif, terimakasih sudah mengikuti blog ini.. Terimakasih banyak!:')