November 06, 2014

Masih Hidup

6 bulan setelah terakhir post di blog.
Hai! Apa kabar?
Sudah bulan November, sudah kelas 11, sudah UTS, sudah terima rapor sisipan, dan sudah KTS, dan.......sudah nggak jomblo. 6 Bulan nggak menulis di sini, rasanya banyak hal yang mau diceritain. Tapi, apalah arti laptop tanpa konseksi internet. Bagai punya pacar tapi nggak pernah diperhatiin. Cielah.

Nggak terasa sudah bulan November. Tinggal dikit banget menuju 2015. Btw, aku sudah kelas 11. Sebentar lagi, aku resmi dianggap penduduk Indonesia. Kelas 11, ntah mengapa aku ngerasa gurunya pelit-pelit nilai. Seperti hal nya dengan siswa-siswa lain di seluruh Indonesia yang kena Kurikulum 2013, sudah susah-susah ngerjain, nilainya nggak seberapa. SMA ini, aku bener-bener depresi sama nilai. Mungkin, kalian juga.

Kurikulum 2013, seakan-akan melunturkan icon SMA sebagai tempat yang paling penuh kenangan di masa remaja. Tapi, nggak juga sih buat aku.
Kalian pernah nggak sih, punya sekelompok temen (atau geng?) dan kalian akrab sama semua seluruh teman kalian di kelompok itu, tapi nggak akrab cuma sama satu orang. Padahal, kalian udah sering kemana-mana bareng, dan melakukan hal yang sama bareng-bareng juga. Kalian ngerasa akrab dan biasa aja sama semua teman di kelompok itu, tapi kalian cuma ngerasa canggung banget sama si satu orang ini. Jangankan sentuh fisik, ngobrol aja nggak pernah. Pernah nggak ngerasain hal semacam itu?

Aku punya teman, kita sebut aja T. Si T ini, satu gerombolan sama aku. Tapi, ntah kenapa baik aku ataupun dia, selalu ngerasa canggung satu sama lain. Frekuensi kita ngobrol itu, mungkin cuma 2 kali sebulan, dan cuma hal-hal penting kayak minta tolong dan terimakasih. Dalam melakukan segala hal bareng gerombolan, aku selalu nggak nyaman setiap ada dia. Dia juga ngerasa gitu. Ngerasa ada sesuatu yang aneh yang bikin kita berdua sangat canggung, tapi nggak tau itu apa. Sampe suatu hari, aku mimpi pacaran sama dia. Besoknya, aku cerita ke sahabatku "Masa aku mimpi pacaran sama si T?! Dih, ogah. Sombong gitu". 2 bulan setelah aku ngomong gitu, si T ini tiba-tiba aja invite BBM ku. Well, setelah sekian lama kita kenal, sekelas, dan satu gerombolan, dia baru invite BBM ku sekitar bulan Maret. Malemnya, aku ketemu sama dia waktu ngerjain tugas buat pameran kelas. Hari itu, dia aneh banget. 180 derajat beda dari biasanya. Biasanya, dia nggak pernah mau liat aku. Tapi hari itu, dia sering banget ngeliat aku dengan tatapan yang beda dari biasanya, dan berusaha ngajak aku ngomong. Bukan kegeeran, tapi itu beneran terjadi. Waktu pulang juga gitu, biasanya dia nggak pernah mau liat aku kalo lagi salaman. Selalu sambil buang muka. Tapi hari itu, dia bener-bener jabat tanganku, ngeliat aku, sampai bilang "hati-hati dijalan". Dia super aneh hari itu.

Hari-hari berikutnya setelah hari itu, aku mulai akrab sama dia. Ya walaupun kalo ketemu masih sok-sok nggak akrab di depan temen-temen, tapi di dunia maya kita bener-bener akrab. Sampai suatu hari, dia bilang kalo dia suka sama aku. Sempet ngerasa aneh, orang yang selama hampir setahun ini terlihat begitu menyebalkan dan sombong di mataku, suka-sama-aku. Tapi, beberapa hari kemudian aku sadar, kalo aku punya perasaan yang sama kayak yang dia rasain ke aku. Semakin hari aku semakin sadar kalo dia emang tipe ku. Badboy, yang nggak bad-bad banget.

25 April 2014, aku selesai dari predikat "jomblo yang lagi digantungin mantan". Si T, bener-bener childish awalnya. Tapi lama kelamaan, dia jadi sosok yang jauh lebih dewasa daripada aku. Dia care dalam segala hal. Dia bisa bikin aku senyum cuma karena hal-hal simple di balik perilaku dewasanya. Ya walaupun kadang sifat kekanak-kanakan nya muncul, tapi cepet pudar lagi kalo aku tegas ngingetin dia.

Over all, dia bener-bener cowok yang care. Beda banget dari yang aku kira sebelumnya. Dia peduli dalam segala hal. Bahkan, dia nggak mau ninggalin aku 5 menit pun. Dia peduli sama tali sepatuku yang sering lepas, dia peduli sama aku yang males bawa mukenah kalo ke musholla, dia peduli kalo aku paling nggak bisa nggak coret-coret sesuatu dalam sehari, dia peduli kalo aku cewek yang suka badmood cuma karena tas penuh, dia peduli segalanya. Bener-bener peduli. Terlalu sering berdua sama si T, sampai-sampai setiap aku jalan sendiri, orang-orang selalu nanya "Loh, T mana? Kok tumben sendirian aja?"

Beberapa hari ini, banyak orang yang bilang ke aku
"Kirana, T itu sayang banget ya sama kamu. Keliatan banget dari cara dia memperlakukan kamu. Dia kayak bukan dia yang ak kenal, kalo lagi sama kamu"

Ya, dan aku sangat senang bisa punya dia dalam 6 bulan ini..

Selamat memulai bulan November, T.
I love you,